Gakkumdu tangani dua kasus politik uang pilkada di Papua

Gakkumdu tangani dua kasus politik uang pilkada di Papua

Petugas pengangkutan logistik Pilkada serentak di Kampung Alang-alang, Distrik Skanto, Kabupaten Keerom, Provinsi Papua, Selasa (8/12/2020). Distribusi Alat Pelindung Diri (APD) dan logistik Pilkada Keerom tahap dua tiba di Distrik dan selanjutnya akan didistribusikan ke kampung-kampung. ANTARA FOTO/Indrayadi TH/rwa/aa.

Timika (ANTARA) - Sentra Penegakkan Hukum Terpadu (Gakkumdu) di dua kabupaten Provinsi Papua tengah menangani kasus dugaan politik uang terkait penyelenggaraan pilkada serentak yang digelar Rabu, 9 Desember 2020.

Kapolda Papua Inspektur Jenderal Paulus Waterpauw di Timika, Rabu, mengatakan pada Selasa (8/12) malam sekitar pukul 18.00 WIT di Supiori aparat kepolisian setempat bersama Bawaslu mengamankan seorang warga yang kedapatan membawa uang senilai Rp500 juta untuk kepentingan memenangkan salah satu pasangan calon bupati-calon wakil bupati Supiori.

"Semalam kami lakukan operasi bersama dengan Sentra Gakkumdu di Kabupaten Supiori. Warga yang kedapatan membawa uang kas cukup banyak sekitar Rp500-an juta sudah diamankan oleh Bawaslu Supiori," kata Irjen Paulus.

Baca juga: Kapolda Papua pantau langsung pilkada di Yahukimo dan Asmat

Kasus serupa juga terjadi di Kabupaten Mamberamo Raya, dimana salah satu paslon diduga juga ikut terlibat praktik politik uang.

Sementara pada pelaksanaan pemungutan suara Pilkada Serentak di Mamberamo Raya pada Rabu siang, terjadi kekacauan di Distrik Agreso I lantaran sekelompok orang merebut dan mengambil paksa kotak suara.

Pada saat aparat kepolisian hendak mengamankan peristiwa itu, oknum warga tersebut memanah anggota yang bertugas mengawal kotak suara di distrik tersebut mengakibatkan seorang anggota Brimob atas nama Brigpol Sudistianto terkena panah.

"Korban sudah dalam perawatan di rumah sakit Mamberamo Raya. Kami terus memantau perkembangan situasi di sana," kata Irjen Paulus.

Kapolda mengatakan beberapa hari sebelumnya diperoleh informasi bahwa ada sekelompok masyarakat dari wilayah atas yang turun ke Dafra, Mamberamo Raya.

Guna mengamankan kondisi kamtibmas di wilayah itu, Polda Papua menerjunkan tambahan kekuatan sebanyak 25 personel anggota Brimob guna membantu pengamanan di wilayah Mamberamo Raya.

Baca juga: Mabes Polri bantu dua helikopter dorong logistik pilkada di Yahukimo

Baca juga: Kodam XVII/Cenderawasih BKO-kan 625 prajurit selama Pilkada di Papua

Pewarta: Evarianus Supar
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komisi II DPR soroti politik uang saat Pilkada 2020 di Banten

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar