PDIP sebut kemenangan 17 pilkada Jateng hasil kerja mesin partai

PDIP sebut kemenangan 17 pilkada Jateng hasil kerja mesin partai

Ilustrasi - Calon Walikota dan Wakil Walikota Semarang Hendrar Prihadi (kanan) dan Hevearita Gunaryanti Rahayu (kiri) merupakan salah satu pasangan pilkada yang diusung PDI Perjuangan. ANTARA FOTO/AJI STYAWAN.

Semarang (ANTARA) -
Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah Bambang Wuryanto mengatakan bahwa kemenangan 17 dari 21 pilkada yang digelar serentak di Jateng pada 9 Desember 2020 berdasarkan hitung cepat secara internal, merupakan hasil kerja dari mesin partai.

"Hal ini tentu tidak lepas dari kerja mesin partai dan menunjukkan tren positif menuju kemenangan," katanya di Semarang, Kamis.

Baca juga: PDI Perjuangan bakal pecat kader tidak dukung rekomendasi pilkada

Baca juga: Gibran ucapkan terima kasih kepada Ketua DPC PDIP Surakarta

Pria yang akrab disapa Bambang Pacul ini menyebutkan bahwa berdasarkan hasil perolehan suara yang diraih pasangan calon yang diusung PDI Perjuangan di 17 kabupaten/kota rata-rata mempunyai barisan struktural yang solid.

"Ibaratnya struktural partai ini adalah kavaleri, pasukan berkuda yang mengawal jalannya setiap lini tempur," ujarnya.

Berdasarkan hitung cepat internal, paslon yang diusung PDI Perjuangan dipastikan meraih kemenangan di Kabupaten Boyolali, Kota Semarang, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Kebumen, Kabupaten Sragen, Kabupaten Wonosobo, Kota Surakarta, dan Kabupaten Klaten.

Kemudian, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Demak, Kota Pekalongan, Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Semarang, Kabupaten Purbalingga, Kabupaten Rembang, Kabupaten Blora, serta Kabupaten Pekalongan.

Menurut dia, pilkada tahun ini merupakan momentum sejarah baru karena dilaksanakan saat pandemi COVID-19 dengan berbagai keterbatasan aturan.

Baca juga: PDIP Jateng luncurkan "Satu Bendera Dibakar, Sejuta Bendera Berkibar"

Baca juga: Unggul Pilkada, Gibran-Bobby diharapkan selesaikan persoalan ekonomi

Kendati demikian, berdasarkan data PDI Perjuangan pandemi ternyata tidak mengurangi antusiasme pemilih untuk datang ke TPS dan ini dibuktikan dengan partisipasi pemilih yang cukup tinggi.

"Pandemi menyebabkan kecemasan, dari hasil survei kemarin di angka 70 persen, namun dilihat yang hadir ke TPS diatas 60 persen, ternyata antusiasme pemilih cukup tinggi," katanya.

Terkait dengan paslon yang kalah pada Pilkada Kota Magelang, Pemalang, Kendal, dan Purworejo, PDI Perjuangan akan melakukan evaluasi.

"Kami akan melakukan evaluasi secara menyeluruh faktor-faktor apa yang menyebabkan kekalahan," ujarnya.

Baca juga: Survei: Elektabilitas PDIP, PSI dan PKS meningkat

Pewarta: Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hoaks atau Benar - Rocky Gerung mualaf? Ustad Abdul Somad haramkan facebook?

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar