Bawa senjata api, pencuri motor tewas ditembak polisi

Bawa senjata api, pencuri motor tewas ditembak polisi

Polda Metro Jaya hadirkan tersangka kasus pencurian kendaraan bermotor yang berhasil diringkus petugas dalam jumpa pers di Mapolda Metro Jaya, Kamis (10/12/2020). (ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat)

Jakarta (ANTARA) - Petugas Polda Metro Jaya menembak mati seorang maling motor berinisial HR lantaran melawan petugas dengan senjata api saat akan dilakukan penangkapan.

"Saat akan diamankan pelaku HR dan ML, salah satunya keluarkan senjata api rakitan dan berupaya melumpuhkan petugas. Karena membahayakan jiwa petugas dilakukan tindakan tegas terukur, pelaku HR ini meninggal dunia saat dibawa ke rumah sakit," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Mapolda Metro Jaya, Kamis.

Yusri menjelaskan penangkapan keduanya bermula dari laporan masyarakat menjadi korban pencurian kendaraan bermotor di daerah Gambir, Jakarta Pusat.

Atas laporan tersebut polisi melakukan penyelidikan dan olah TKP yang mengarah kepada dua pelaku tersebut. Polisi kemudian meringkus keduanya di daerah Cengkareng, Jakarta Barat.

ML mengaku sebagai joki, sedangkan satu pelaku lainnya yakni HR memiliki peran menjadi eksekutor atau pemetik.

Yusri mengatakan kedua pelaku kerap menyasar motor-motor warga yang terparkir di pekarangan rumah dengan bermodal kunci "T".

Tersangka HR juga kerap membawa senjata api saat melakukan aksinya dan tidak segan untuk melukai korbannya apabila kepergok saat sedang menggasak motor.

Atas perbuatannya tersebut tersangka ML dijerat dengan Pasal 363 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan dengan ancaman tujuh tahun penjara.

Sedangkan jenazah HR telah dipulangkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan.

"Satu jenazah tersangka yang meninggal dunia juga sudah diambil oleh keluarga pelaku," pungkasnya.

Baca juga: Polisi tembak mati perampok spesialis nasabah bank
Baca juga: Polisi tembak mati begal motor bersenjata api
Baca juga: Polisi tembak mati tiga perampok spesialis nasabah bank

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sengketa lahan 45 ha di Alam Sutera Tangerang, 2 orang jadi tersangka

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar