Ganggu diagnosis HIV, Australia batalkan pengembangan vaksin COVID-19

Ganggu diagnosis HIV, Australia batalkan pengembangan vaksin COVID-19

Dokumentasi--Para ilmuwan bekerja di dalam fasilitas Biotek CSL setelah CSL mengumumkan telah menyetujui untuk mengembangkan vaksin penyakit virus corona (COVID-19) yang dapat tersedia di Australia pada awal 2021, di Melbourne, Australia (7/9/2020). ANTARA/REUTERS/AAP Image/James Ross/aa. (REUTERS/STRINGER)

Vaksin Universitas Queensland tidak akan dapat dilanjutkan berdasarkan saran ilmiah
Sydney (ANTARA) - Australia tiba-tiba menghentikan produksi vaksin buatan sendiri untuk melawan COVID-19 setelah uji coba menunjukkan vaksin itu dapat mengganggu diagnosis HIV, kata para pengembang.

Inokulasi yang sedang dikembangkan oleh Universitas Queensland (UQ) dan pembuat vaksin CSL, salah satu dari empat kandidat yang dikontrak oleh pemerintah Australia, dihentikan setelah "tes diagnostik HIV tertentu" memberikan hasil positif palsu.

Meskipun tidak ada efek samping serius yang terlihat dalam uji coba Fase 1 dari 216 peserta, data menunjukkan antibodi yang telah dikembangkan mengganggu diagnosis HIV dan menyebabkan hasil positif palsu pada beberapa tes HIV, CSL mengatakan.

Mengingat hasilnya, CSL mengatakan telah mengambil keputusan dengan pemerintah Australia untuk menghentikan uji coba vaksin Fase 2 dan Fase 3.

Baca juga: Calon vaksin COVID Australia hasilkan respons antibodi tahap awal
Baca juga: Australia akan beli 50 juta dosis vaksin COVID-19 Novavax, Pfizer


"Hasil ini menyoroti risiko kegagalan yang terkait dengan pengembangan vaksin dini, dan penilaian ketat yang terlibat dalam pengambilan keputusan tentang penemuan yang maju," kata Andrew Nash, kepala petugas ilmiah CSL.

Vaksin Australia dapat direkayasa ulang tetapi untuk melakukannya akan memakan waktu 12 bulan lagi.

"Meskipun ini adalah keputusan yang sulit untuk diambil, kebutuhan mendesak akan vaksin harus menjadi prioritas setiap orang," kata Paul Young seorang profesor Universitas Queensland yang ikut memimpin proyek vaksin.

Sebaliknya, CSL akan memproduksi 20 juta dosis vaksin tambahan yang dikembangkan oleh AstraZeneca Plc Inggris, di atas 30 juta yang sudah diproduksi, sementara pemerintah juga telah mendapatkan lebih banyak dosis vaksin Novavax, yang telah memiliki kontrak pasokan dengan mereka.

Australia juga memiliki perjanjian dengan Pfizer untuk 10 juta dosis vaksin COVID-19, dengan regulator negara diharapkan menyetujuinya pada Januari 2021.

"Vaksin Universitas Queensland tidak akan dapat dilanjutkan berdasarkan saran ilmiah, dan itu tidak lagi menjadi bagian dari rencana vaksin Australia," kata Perdana Menteri Scott Morrison kepada wartawan, Jumat.

Vaksin

Secara keseluruhan, Australia telah mengamankan 140 juta unit vaksin untuk menyuntik 25 juta penduduknya, salah satu rasio pembelian vaksin tertinggi terhadap populasi di dunia, kata para pejabat.

Penghitungan Australia dari 28.000 infeksi COVID-19 jauh lebih sedikit daripada banyak negara maju lainnya.

Dengan hanya kasus sporadis virus yang sekarang muncul, negara itu tidak berlomba untuk memulai vaksinasi seperti di Amerika Utara dan sebagian Eropa.

Negara ini dijadwalkan untuk memulai vaksinasi pada Maret 2021 dan mengharapkan seluruh penduduknya diinokulasi pada akhir tahun itu.

Para pemimpin nasional dan negara bagian dan teritori dijadwalkan bertemu secara langsung untuk pertama kalinya dalam sembilan bulan pada hari Jumat untuk rapat kabinet terakhir mereka tahun ini guna merencanakan peluncuran vaksinasi.

Meskipun menderita pukulan ekonomi yang signifikan karena COVID-19, sentimen konsumen Australia naik lagi karena negara itu bangkit kembali dari pandemi lebih cepat.

Negara bagian Queensland timur laut adalah yang terbaru untuk melonggarkan langkah-langkah perbatasan lebih lanjut, dan akan terbuka untuk pelancong Selandia Baru mulai Sabtu, Perdana Menteri negara bagian Queensland Annastacia Palaszczuk mengatakan pada hari Jumat.

Sumber : Reuters

Baca juga: Australia akan selesaikan kajian vaksin COVID-19 Pfizer di awal 2021
Baca juga: Negara bagian Australia cabut pembatasan perbatasan

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ekonom senior usulkan bansos insentif vaksinasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar