Tenis

Belum pulih sempurna, Federer pesimistis tampil di Australia Open

Belum pulih sempurna, Federer pesimistis tampil di Australia Open

Petenis asal Swiss Roger Federer bertanding melawan petenis asal Australia John Millman dalam babak ketiga turnamen tenis Australia Open di Melbourne Park, Melbourne, Australia, Jumat (24/1/2020). ANTARA/REUTERS/KAI PFAFFENBACH.

Saya berharap bisa 100 persen pada bulan Oktober. Tapi saya masih belum sampai (ke angka itu) sampai hari ini
Jakarta (ANTARA) - Roger Federer mengatakan pemulihannya dari dua operasi lutut kiri awal tahun ini ternyata memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, memunculkan keraguan apakah petenis asal Swiss itu bisa kembali tampil di Australia Open awal tahun depan.

Federer, yang akan genap berusia 40 tahun pada Agustus 2021, belum bermain dalam pertandingan manapun sejak kalah dari Novak Djokovic di semifinal Australia Open tahun ini di Melbourne Park.

Pemenang 20 gelar tunggal Grand Slam, rekor yang kini disamai petenis Spanyol Rafael Nadal, sempat berlatih tanpa rasa sakit pada Oktober dan diharapkan kembali ke lapangan pada Grand Slam pertama tahun depan.

Baca juga: Federer merasa fit untuk Australian Open 2021

"Saya berharap bisa 100 persen pada bulan Oktober. Tapi saya masih belum sampai (ke angka itu) sampai hari ini. Kondisi ini akan ketat untuk ikut di Australia Open," kata Federer kepada media lokal Swiss yang dikutip Reuters, Senin.

"Operasi lutut kedua sangat membatasiku, tetapi dalam enam bulan terakhir telah terjadi kemajuan yang stabil,"

"Kita lihat saja bagaimana dua bulan ke depan. Saya telah melakukan banyak latihan fisio dan fisik akhir-akhir ini, sekarang mari kita lihat bagaimana perkembangannya untuk tenis," katanya menambahkan.

Australia Open dijadwalkan berlangsung 18-31 Januari, namun dalam laporan baru-baru ini disebutkan kemungkinan akan diundur ke 8-21 Februari karena penerapan protokol COVID-19 di negara tersebut.

Baca juga: Federer menepi hingga 2021 setelah operasi lutut

Bahkan dengan penundaan tiga minggu itu, kemungkinan masih tidak cukup bagi Federer yang telah memenangi Australia Open enam kali untuk ikut bertanding.

"Pemulihan ini berpacu dengan waktu dengan Australia Open. Saya ingin tahu apakah ini akan dimulai pada 8 Februari. Tentu saja, akan membantu jika saya punya lebih banyak waktu," ungkapnya.

Federer terpilih sebagai atlet Swiss terbaik sejak 1950 pada sebuah upacara pada Minggu dan mengatakan itu adalah kehormatan yang "luar biasa".

"Saya berharap masih ada yang bisa dilihat dari penampilanku tahun depan. Tapi jika memang begitu, itu akan menjadi akhir yang luar biasa bagi saya di penghargaan olahraga ini,” Federer menuturkan.

Baca juga: Australia Open 2021 diundur hingga Februari

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hana Goda, gadis Mesir juara dunia tenis meja

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar