Dolar jatuh, sterling melonjak terangkat harapan kesepakatan Brexit

Dolar jatuh, sterling melonjak terangkat harapan kesepakatan Brexit

Ilustrasi - Mata uang Inggris pound sterling dan dolar Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/am.

New York (ANTARA) - Dolar AS jatuh melayang di dekat posisi terendah dua tahun pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), saat mata uang-mata uang berisiko mendapat dukungan dari kemajuan vaksin COVID-19 dan kemungkinan rencana bantuan virus korona AS.

Indeks dolar terakhir diperdagangkan sedikit berubah menjadi 90,7040, melemah 0,07 persen, ketika perawat unit perawatan intensif menjadi orang pertama di Amerika Serikat yang menerima vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan mitra Jerman BioNTech SE pada Senin (15/12/2020).

Vaksinasi memberikan kelegaan saat negara itu melewati tonggak sejarah yang suram dengan 300.000 nyawa yang hilang pada Senin (15/12/2020). .

“Ini adalah salah satu hari di mana kami menetap dan memahami betapa suksesnya kami dalam mendistribusikan vaksin ini,” kata Juan Perez, pedagang valuta asing senior dan ahli strategi di Tempus, Inc. “Itu telah menciptakan sentimen risiko yang sangat kuat."


Baca juga: Dolar AS melemah jelang pertemuan Fed, pound sterling menguat

Vaksin itu datang ketika negosiator di Kongres AS mendekati kesepakatan pada Senin (15/12/2020) tentang pengeluaran pemerintah besar-besaran yang akan menghindari penutupan pemerintah dan dapat berfungsi sebagai kendaraan untuk memberikan bantuan baru kepada negara yang dihantam virus corona itu.

Anggota parlemen, menghadapi tenggat waktu Jumat (18/12/2020) tengah malam, bergegas untuk memberikan sentuhan akhir pada RUU pengeluaran 1,4 triliun dolar AS untuk tahun fiskal yang dimulai pada 1 Oktober. Rencana bantuan bipartisan COVID-19 senilai 908 miliar dolar AS akan dibagi menjadi dua paket, kata seorang diberi pengarahan tentang masalah tersebut.

“Saya pikir Anda akan memiliki optimisme bahwa mungkin kita akan dapat memperoleh bantuan,” kata Ed Moya, analis pasar senior di pialang valuta asing OANDA. "Dan itu akan menjadi sangat negatif bagi dolar."


Baca juga: Dolar AS menguat karena sentimen risiko memburuk, pound sterling jatuh


Indeks dolar sebelumnya turun ke level 90,419, terendah sejak April 2018.

Investor juga akan "mengejar ketinggalan" dengan posisi mereka terkait dengan Brexit ketika Inggris dan Uni Eropa berkomitmen memperpanjang batas waktu Minggu (13/12/2020) mereka dalam upaya untuk mencapai kesepakatan perdagangan, kata Moya.

Pound menguat setelah Inggris dan Uni Eropa pada Minggu (13/12/2020) sepakat untuk melanjutkan pembicaraan Brexit.

Pound terakhir melonjak 0,79 persen terhadap dolar, di 1,3324 - lompatan dari titik terendah 1,3133 dolar pada Jumat (11/12/2020).

Indeks-indeks utama Wall Street naik pada Senin (15/12/2020) ketika investor mendapatkan kepercayaan dalam pengambilan risiko.


Baca juga: Dolar AS jatuh di tengah momentum euro saat ECB luncurkan stimulus

Dolar Australia dan Selandia Baru yang berisiko juga naik, dengan dolar Selandia Baru mencapai level terkuat sejak April 2018 di 0,7086, naik 0,08 persen terhadap dolar AS. Aussie - proksi likuid untuk risiko - terakhir naik 0,07 persen terhadap dolar AS di 0,7539.

Euro naik sekitar 0,31 persen terhadap dolar, di 1,2146 dolar. Pembatasan baru virus corona pada aktivitas di Eropa - termasuk penguncian ketat di Jerman - memiliki dampak pasar yang terbatas.

Bitcoin terakhir naik 0,03 persen menjadi 19.132,83 dolar AS.

Untuk minggu depan, pelaku pasar akan fokus pada serangkaian pertemuan bank sentral, termasuk Federal Reserve AS pada Rabu (16/12/2020) dan bank sentral Inggris pada Kamis (17/12/2020).


Baca juga: Dolar menguat saat aksi jual berhenti, tren turun masih berlanjut

Baca juga: Dolar melemah saat pasar memperkirakan stimulus AS; sterling jatuh

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jepang dan Inggris teken kesepakatan perdagangan bebas pasca-Brexit

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar