Ardern bela target kebijakan iklim Selandia Baru dari ejekan Thunberg

Ardern bela target kebijakan iklim Selandia Baru dari ejekan Thunberg

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern. ANTARA/HO-APEC Secretariat/am.

Jika deklarasi darurat iklim itu merupakan keseluruhan dari upaya yang kami lakukan, itu akan layak dikritik, tetapi itu jelas bukan keseluruhan
Sydney (ANTARA) - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern membela kebijakan perubahan iklim negaranya, dengan mengatakan bahwa komentar aktivis Greta Thunberg hanya mengacu pada sebagian dari target yang ditetapkan Selandia Baru untuk penanganan perubahan iklim.

Aktivis perubahan iklim Greta Thunberg mengatakan bahwa Selandia Baru tidak memiliki ambisi dalam kebijakan penanganan perubahan iklim.

Thunberg melalui Twitter pada 13 Desember mengatakan bahwa "apa yang disebut deklarasi darurat iklim" Selandia Baru pada awal bulan, yang bertujuan membuat negara itu menjadi netral emisi karbon pada 2025, "tentu saja tidak ada yang berbeda dari apa yang dilakukan negara mana pun".

Baca juga: Dubes: perjanjian Paris awal dunia bebas karbon
Baca juga: British Airways berencana bebas emisi karbon pada 2050


Ardern pada Senin mengatakan kepada wartawan bahwa dia menyambut baik kontribusi Thunberg untuk debat tentang iklim. Namun, Ardern juga menekankan bahwa deklarasi darurat yang dikomentari Thunberg hanya mencakup sebagian dari target perubahan iklim Selandia Baru.

"Jika deklarasi darurat iklim itu merupakan keseluruhan dari upaya yang kami lakukan, itu akan layak dikritik, tetapi itu jelas bukan keseluruhan," kata Ardern, yang menambahkan bahwa deklarasi itu "hanya satu hal yang baik bahwa ada orang di luar sana yang terus mendesak ambisi dan tindakan" untuk penanganan perubahan iklim.

Selandia Baru mengumumkan keadaan darurat iklim pada 2 Desember dan menjanjikan sektor publik negara itu akan mencapai netralitas karbon pada 2025.

Program itu akan didukung dengan dana 142 juta dolar AS (sekitar Rp2,01 triliun) untuk mendanai penggantian boiler batubara dan membantu membeli kendaraan-kendaraan listrik atau hibrida.

Sumber: Reuters

Baca juga: Atletik Dunia targetkan bebas karbon pada 2030
Baca juga: British Airways berencana bebas emisi karbon pada 2050

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemerintah anggarkan 4,1% APBN untuk perubahan iklim

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar