Di tengah pandemi, PBB serukan pembangunan ramah planet

Di tengah pandemi, PBB serukan pembangunan ramah planet

Dokumentasi--Aktivis iklim asal Swedia Greta Thunberg menghadiri jumpa pers saat KTT Iklim COP25 di Madrid, Spanyol. Greta hadir untuk mendorong langkah nyata dalam mengatasi pemanasan global. ANTARA FOTO/REUTERS/Juan Medina/foc.

Banyak negara telah mencapai banyak kemajuan tetapi mereka juga telah melakukannya dengan mengorbankan kerusakan besar pada planet ini,
Barcelona (ANTARA) - Di bawah tekanan besar COVID-19, perubahan iklim dan kerusakan alam, lampu peringatan untuk planet dan masyarakat "menyala merah" - dan sekarang adalah waktu yang tepat  memilih jalan  lebih aman dan adil untuk pembangunan manusia, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa (15/12).

"Kita berada pada momen yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah umat manusia dan dalam sejarah planet kita," katanya dalam sebuah laporan, mendesak upaya pemerintah, bisnis, dan warga negara untuk mengejar jenis kemajuan baru yang melindungi lingkungan.

"Pandemi COVID-19 adalah konsekuensi mengerikan terbaru dari ketidakseimbangan yang sangat besar," kata Laporan Pembangunan Manusia 2020, seraya menambahkan bahwa bencana kesehatan datang di atas krisis pemanasan global yang sudah ada sebelumnya, hilangnya spesies, dan ketidaksetaraan.

Baca juga: Dunia akan lampaui batas pemanasan global tanpa investasi besar
Baca juga: Konsultan properti sebut pusat bisnis di Singapura terancam tenggelam


Laporan tersebut, yang untuk pertama kalinya menggunakan indeks global baru yang memperhitungkan indikator lingkungan, menyimpulkan bahwa belum ada negara yang mampu mencapai tingkat pembangunan yang sangat tinggi tanpa membebani sumber daya alam.

"Banyak negara telah mencapai banyak kemajuan tetapi mereka juga telah melakukannya dengan mengorbankan kerusakan besar pada planet ini," kata Achim Steiner, kepala Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP), yang menghasilkan laporan tersebut.

Selama tiga dekade terakhir, Indeks Pembangunan Manusia telah memberi peringkat negara setiap tahun menurut kesehatan, pendidikan dan standar hidup.

Tapi tahun ini, versi baru ini menggunakan dua elemen tambahan: emisi karbon dioksida per kapita suatu negara dan jejak material, yang mengukur jumlah bahan seperti bahan bakar fosil dan logam yang digunakan untuk membuat barang dan jasa yang dikonsumsinya.

Hasilnya melukiskan "penilaian yang kurang indah tetapi lebih jelas tentang kemajuan manusia", kata UNDP.

Lebih dari 50 negara keluar dari kelompok pembangunan manusia yang sangat tinggi sebagaimana diukur oleh indeks baru, yang mencerminkan dampak besar mereka terhadap iklim dan alam.

Mereka termasuk, misalnya, negara-negara kecil seperti Singapura dan Luksemburg, dengan tingkat perdagangan yang tinggi, pergerakan dan energi bahan bakar fosil, serta negara-negara Teluk yang kaya minyak dan gas.

Australia turun 72 peringkat dalam peringkat sekitar 190 negara, sementara Amerika Serikat kehilangan 45 peringkat dan Kanada 40 peringkat.

Beberapa negara, seperti Kosta Rika, Moldova, Meksiko, Kolombia dan Panama, naik lebih dari 20 tempat, mencerminkan betapa ringannya tekanan di planet ini, kata UNDP.

Kosta Rika, misalnya, sebagian besar telah mendekarbonisasi produksi energinya dan membalikkan deforestasi.

Posisi negara-negara miskin sebagian besar tidak berubah, karena mereka cenderung memiliki jejak karbon dan material yang lebih kecil.

Steiner mengatakan indeks baru - yang akan disempurnakan di tahun-tahun mendatang - tidak dimaksudkan sebagai "penilaian" melainkan untuk menunjukkan bahwa "menjadi kaya bukanlah cara tunggal untuk menentukan apakah Anda sukses dan siap menghadapi masa depan ekonomi".

Karena krisis COVID-19 menunjukkan kerentanan dan risiko besar-besaran yang menjadi dasar kemajuan manusia, terutama dalam beberapa dekade terakhir, tujuannya adalah untuk membantu negara-negara membuat "pilihan yang lebih cerdas untuk pemulihan" dari pandemi, tambahnya.

"Kami memiliki lebih banyak kapasitas untuk melakukan hal-hal dengan cara berbeda dan lebih baik dari sebelumnya dalam sejarah manusia - dan itu adalah bagian yang membebaskan," katanya kepada Thomson Reuters Foundation, menunjuk pada kemajuan besar dalam teknologi sebagai contoh kunci.

Bukan orang atau pohon

Laporan tersebut mencatat perkiraan baru bahwa pada tahun 2100 negara-negara termiskin dapat mengalami cuaca ekstrem hingga 100 hari lagi setiap tahun saat planet memanas - tetapi itu dapat dikurangi setengahnya jika Perjanjian Paris tentang perubahan iklim diterapkan sepenuhnya.

Laporan tersebut mengeksplorasi solusi yang dapat membantu menyembuhkan dan memperbaiki planet dan masyarakatnya - dari mengakhiri subsidi untuk pencemaran minyak, gas, dan batu bara, hingga memulihkan hutan, bakau dan terumbu karang, memotong limbah makanan, dan menjaga kondisi tanah agar tetap baik.

"Perbatasan berikutnya untuk perkembangan manusia bukanlah tentang memilih antara orang atau pohon - ini tentang mengakui, hari ini, bahwa kemajuan manusia yang didorong oleh pertumbuhan intensif karbon yang tidak setara telah berjalan dengan sendirinya," kata Pedro Conceiso direktur laporan PBB itu.

Steiner mengatakan tumbuhnya aktivisme tentang perubahan iklim di antara kaum muda menunjukkan keinginan mereka untuk masa depan yang lebih bersih dan setara - dan manfaat ekonomi dan sosial dari hal itu menjadi lebih jelas dalam hal penciptaan lapangan kerja dan ketahanan yang lebih besar.

Dalam pemulihan dari pandemi COVID-19, "bahayanya jelas adalah bahwa kita hanya akan kembali ke tempat kita sebelum tahun 2020", dia memperingatkan, mendesak pengambilan keputusan yang lebih baik sebagai tanggapan atas "rasa tidak nyaman dan tertekan yang mendalam". dirasakan oleh banyak orang di seluruh dunia.

Victor Galaz, wakil direktur Stockholm Resilience Center - yang menyarankan untuk memasukkan dampak manusia pada alam dalam laporan - mengatakan apa yang mungkin tampak seperti langkah kecil bagi para ekonom PBB sebenarnya adalah "lompatan besar bagi kemanusiaan".

Dunia sudah terlambat memahami kebutuhan untuk berkembang dengan cara yang ramah terhadap planet ini, tambahnya.

Tetapi dengan perubahan iklim yang memicu kebakaran hutan dan cuaca ekstrem dari Amerika Serikat hingga Australia, pemanasan planet sudah memengaruhi semua negara - dan pemerintah yang kaya raya sekarang memahami hal itu, kata dia.

Sumber : Reuters

Baca juga: PM Selandia Baru akan umumkan keadaan darurat iklim
Baca juga: PBB, sejumlah negara sesalkan keputusan AS keluar Perjanjian Paris

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkot Tangerang permudah warga bayar PBB

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar