Partisipasi pemilih Pilkada Depok naik 6,64 persen

Partisipasi pemilih Pilkada Depok naik 6,64 persen

Ketua KPU Depok Nana Shobarna (ANTARA/Foto: Feru Lantara)

Depok (ANTARA) - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Depok Nana Shobarna mengatakan, tingkat partisipasi pemilih pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Depok 2020 sebesar 62,79 persen, mengalami kenaikan 6,64 persen dibandingkan denga Pilkada Depok 2015.

"Ada kenaikan sekitar 6,64 persen pemilih yang menggunakan hak suaranya tahun ini, dibandingkan lima tahun lalu yang hanya 56,15 persen," kata Nana saat Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok Tahun 2020 Tingkat Kota, di Depok, Rabu.

KPU Kota Depok Jawa Barat, menetapkan jumlah Daftar Pemilih Tetap (DPT) untuk pilkada Kota Depok 2020 berjumlah 1.229.362 pemilih dengan jumlah 4.015 TPS.

Baca juga: Andriwarman-Irwan Fikri peroleh suara terbanyak di Pilkada Agam
Baca juga: KPU Gunung Kidul: Sunaryanta-Heri Susanto unggul di Pilkada 2020
Baca juga: Polri mempertebal pengamanan PSU di Manokwari


Nana mengatakan hasil tersebut juga sebagai bukti bahwa Kota Depok sukses menyelenggarakan pilkada meski di tengah pandemi COVID-19. Walaupun belum mencapai target yang ditetapkan sebelumnya yaitu sebesar 77,5 persen.

Nana menyebut, terdapat beberapa faktor pendukung tingginya tingkat partisipasi pemilih tahun ini. Di antaranya, sosialisasi yang gencar dilakukan oleh penyelenggara pilkada, serta diimbangi dengan data akurat yang dihasilkan oleh Petugas Pemutakhiran Data Terpadu (PPDP).

"Alhamdulilah, keberhasilan ini berkat kontribusi semua elemen masyarakat," ujarnya.

Dalam kesempatan ini, Nana juga turut mengucapkan terima kasih kepada seluruh pemangku kepentingan (stakeholder) yang telah mendukung penyelenggaraan Pilkada 2020. Termasuk Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Depok.

"Terima kasih kepada seluruh stakeholder yang telah bersama-sama berkomitmen menjaga kondusivitas di Kota Depok," katanya.
 

Pewarta: Feru Lantara
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPU Kota Depok ingatkan hasil hitung cepat bukan dasar penetapan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar