Menteri PAN-RB apresiasi peresmian MPP Pati di tengah pandemi

Menteri PAN-RB apresiasi peresmian MPP Pati di tengah pandemi

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo saat berfoto bersama Bupati Pati Haryanto dan Wakilnya Saiful Arifin saat peresmian mal pelayanan publik (MPP) di Jalan Raya Pati-Kudus kilometer 4 Pati, Jawa Tengah, Rabu (16/12/2020). (ANTARA/HO-Humas Pemkab Pati).

Kehadiran mal pelayanan tersebut juga untuk pengembangan UMKM melalui kemudahan izin usaha sehingga bisa merangsang pertumbuhan UMKM baru
Pati (ANTARA) - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo mengapresiasi upaya Pemerintah Kabupaten Pati, Jawa Tengah, meresmikan mal pelayanan publik (MPP) di tengah pandemi COVID-19, demi memberikan kemudahan masyarakat dalam mengurus berbagai perizinan.

"Kami berharap agar MPP Pati ini bisa terus membangun koordinasi dengan Pemprov Jateng atau instansi lain, agar jumlah layanan yang tergabung ini semakin bertambah sesuai dengan kebutuhan masyarakat", ujarnya di sela-sela peresmian Mal Pelayanan Publik Pati, Rabu.

Ia berharap, MPP ini bukan sekadar secara formalitas didirikan, tetapi harus ada monitoring dari semua perangkat Pemerintah Kabupaten Pati terhadap kinerja MPP Pati ini dengan harapan dapat selalu menjaga stabilitas dan kinerja MPP Pati.

Bupati Pati Haryanto mengungkapkan kehadiran MPP dalam rangka pembaharuan sistem pelayanan publik bagi daerah yang lebih progresif karena memadukan pelayanan dari semua organisasi perangkat daerah (OPD) di Pati dengan instansi vertikal.

Baca juga: Pemkab Kulon Progo diminta tingkatkan pelayanan Mal Pelayanan Publik

Mal pelayanan publik yang berada di Jalan Raya Pati-Kudus kilometer 4 tersebut, tercatat ada 22 gerai yang terdiri atas 13 OPD dan sembilan instansi vertikal dengan 305 pelayanan perizinan.

Kehadiran mal pelayanan tersebut juga untuk pengembangan UMKM melalui kemudahan izin usaha sehingga bisa merangsang pertumbuhan UMKM baru.

Apalagi, kata dia, Kabupaten Pati memiliki potensi yang ideal untuk dikembangkan, termasuk di dalamnya potensi UMKM berbasis komoditas unggulan lokal yang menjadi unsur utama penyangga laju perekonomian daerah.

Sebagai bentuk inovasi aplikatif, MPP diharapkan mampu memperkuat daya saing Kabupaten Pati, baik dalam skala domestik maupun global. Sebelumnya, Kabupaten Pati mendapatkan penghargaan dan penganugerahan sebagai juara III indeks daya saing daerah untuk kategori "enabling environment" dari Pemprov Jateng.

"Prestasi tersebut, diharapkan bisa menarik minat investor untuk menginvestasikan usahanya di Kabupaten Pati sehingga dapat mendorong terbukanya lapangan kerja baru dan pemerataan kesempatan berusaha demi peningkatan taraf hidup masyarakat," ujarnya.

Baca juga: Menpan-RB: ASN harus dukung akselerasi pelayanan publik
Baca juga: Menpan-RB dorong pengembangan Mal Pelayanan Publik di Sulawesi Selatan

Pewarta: Akhmad Nazaruddin
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar