Ridwan Kamil bantah pernyataannya bentuk kepanikan

Ridwan Kamil bantah pernyataannya bentuk kepanikan

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil (tengah) didampingi Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), H Zulkieflimansyah (kiri) dan Sekretaris Daerah (Sekda) NTB HL Gita Ariadi (kanan) saat menghadiri sesi konferensi pers terkait kerjasama antara Jawa Barat dan NTB di sejumlah bidang bertepatan HUT Ke-62 Provinsi NTB di Mataram, Kamis (17/12/2020). ANTARA/Nur Imansyah.

Saya ini tenang tidak mungkin panik. Ngomong aja santai, silakan teman-teman (wartawan, red) menafsirkan sendiri-sendiri
Mataram (ANTARA) - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil membantah bahwa pernyataannya seusai dimintai keterangan di Mapolda Jabar pada Rabu (16/12) sebagai bentuk kepanikan seperti yang dilontarkan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD.

"Saya ini tenang tidak mungkin panik. Ngomong aja santai, silakan teman-teman (wartawan, red) menafsirkan sendiri-sendiri," ujar Ridwan Kamil kepada sejumlah wartawan seusai menghadiri acara puncak HUT Ke-62 Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) di Kantor Gubernur NTB di Mataram, Kamis.

Ridwan Kamil menyatakan, point paling penting dari pernyataannya tersebut seusai dimintai keterangan di Mapolda Jabar, bahwa keadilan itu harus proporsional.

"Siapa yang bertanggung jawab dari awal sampai akhir, semua harus mendapatkan hak dan kewajiban yang sama di mata hukum. Oleh karena itu saya kira tidak akan memperpanjang," ucap-nya.

Baca juga: Mahfud siap bertanggung jawab atas kasus kerumunan massa Rizieq

Baca juga: Sahroni kritik pernyataan Ridwan Kamil salahkan Menko Polhukam


Meski demikian, Ridwan Kamil menegaskan apa yang disampaikan dan apa yang telah terjadi, bisa menjadi pengingat betapa bangsa Indonesia memerlukan hal-hal yang produktif untuk dituntaskan, apalagi di saat keadaan bangsa dan negara menghadapi COVID-19.

"Semoga ini jadi pengingat betapa bangsa ini perlu hal yang produktif apalagi lagi kita dalam keadaan COVID-19," ujarnya.

Sebelumnya Mahfud MD menjawab permintaan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil untuk bertanggung jawab terkait dengan kerumunan massa pendukung Rizieq Shihab.

"Siap Kang RK. Saya bertanggung jawab. Saya yang umumkan HRS diizinkan pulang ke Indonesia karena dia punya hak hukum untuk pulang," kata Mahfud melalui akun Twitternya @mohmahfudmd yang terpantau di Jakarta, Rabu.

Mahfud juga mengaku bahwa dirinya yang mengumumkan agar HRS boleh dijemput asal tertib dan tidak melanggar protokol kesehatan.

Mahfud melanjutkan bahwa diskresi yang diberikan pemerintah hanya sebatas penjemputan dan pengantaran Rizieq Shihab dari Bandara Soekarno-Hatta hingga ke Petamburan.

Mahfud pun berdalih bahwa penjemputan HRS di Bandara Soekarno-Hatta sudah berjalan tertib hingga HRS tiba di Petamburan pada sore harinya.

"Akan tetapi, acara pada malam dan hari-hari berikutnya yang menimbulkan kerumunan, sudah di luar diskresi yang saya umumkan," ujar Mahfud.

Baca juga: Ridwan Kamil berikan pandangannya terkait penyebab kerumunan FPI

Pewarta: Nur Imansyah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ridwan Kamil tunda libur sekolah & minta warga tak bepergian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar