KPU Jabar: 8 daerah telah tetapkan paslon raih suara terbanyak

KPU Jabar: 8 daerah telah tetapkan paslon raih suara terbanyak

Komisioner Divisi Teknis KPU Jawa Barat, Endun Abdul Haq. ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi.

Pleno kemarin hanya menetapkan suara rekapitulasi perolehan suara, belum dilaksanakan pleno calon terpilih
Bandung (ANTARA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Barat menyatakan KPU di delapan kabupaten dan kota telah menetapkan pasangan calon (paslon) kepala daerah peraih suara terbanyak dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2020.

Komisioner Divisi Teknis KPU Jawa Barat Endun Abdul Haq mengatakan penetapan itu dilakukan setelah proses rekapitulasi di setiap kabupaten dan kota rampung.

"Tanggal 15 Desember ada tujuh daerah yang menetapkan rekapitulasi-nya, kemudian tanggal 16 Desember itu ada Sukabumi, yang terakhir Sukabumi, secara keseluruhan proses rekapitulasi berjalan dinamis lancar dan kondusif," ujar Endun saat dihubungi di Bandung, Kamis.

Delapan kabupaten dan kota itu yakni Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Bandung, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Karawang, Kabupaten Cianjur, dan Kota Depok.

Baca juga: Pemilih di Pilkada Serentak 2020 Jabar mencapai 11,6 juta

Baca juga: Sepekan kampanye, Bawaslu Jabar temukan pelanggaran di empat daerah


Adapun perolehan suara terbanyak di Kabupaten Pangandaran dimenangkan pasangan Jeje Wiradinata-Ujang Endin Indrawan, di Kabupaten Tasikmalaya dimenangkan pasangan Ade Sugianto-Cecep Nurul Yakin, di Kabupaten Indramayu dimenangkan pasangan Nina Agustina-Lucky Hakim.

Kemudian di Kabupaten Bandung dimenangkan pasangan Dadang Supriatna-Sahrul Gunawan, di Kabupaten Sukabumi dimenangkan pasangan Marwan Hamami-Iyos Somantri, di Kabupaten Karawang dimenangkan pasangan Cellica Nurrachadiana-Aep Syaepuloh.

Lalu di Kabupaten Cianjur dimenangkan pasangan Herman Suherman-TB Mulyana Syahrudin, dan di Kota Depok dimenangkan oleh pasangan Mohammad Idris-Imam Budi Hartono.

Meski telah menetapkan hasil rekapitulasi perolehan suara dalam pilkada, Endun mengatakan penetapan kepala daerah terpilih bakal dilakukan setelah adanya keputusan dari Mahkamah Konstitusi (MK).

"Pleno kemarin hanya menetapkan suara rekapitulasi perolehan suara, belum dilaksanakan pleno calon terpilih," ucap Endun.

Selain itu, terkait dengan adanya sejumlah saksi paslon yang tidak menandatangani surat keputusan penetapan hasil rekapitulasi penghitungan suara oleh KPU setempat, menurutnya hal tersebut tak mengganggu keabsahan penetapan tersebut.

"Itu tidak memengaruhi keabsahan dari proses rekapitulasi kemarin, tentu KPU sangat menghargai dan menghormati sikap saksi yang bersangkutan, karena itu hak saksi paslon yang bersangkutan," ucap Endun.

Baca juga: KPU Jabar tetapkan 25 paslon Pilkada 2020 di 8 daerah

Baca juga: Gubernur Jabar minta tak ada keramaian di Pilkada Serentak 2020


Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPU Jabar terima hasil rekapitulasi 2 wilayah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar