Rupiah melemah dipicu eskalasi kasus COVID-19 global

Rupiah melemah dipicu eskalasi kasus COVID-19 global

ilustrasi - Konsep ancaman ekonomi dan keuangan selama pandemi Coronavirus. ANTARA/Shutterstock/pri.

Rupiah masih berpotensi tertekan hari ini mengikuti sentimen negatif dari eksternal
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa pagi, melemah dipicu eskalasi kasus positif COVID-19 secara global.

Pada pukul 9.50 WIB, rupiah melemah 40 poin atau 0,28 persen ke posisi Rp14.170 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.130 per dolar AS.

"Rupiah masih berpotensi tertekan hari ini mengikuti sentimen negatif dari eksternal yaitu kekhawatiran terhadap penyebaran virus COVID-19 varian baru dari Inggris dan terus meningginya kasus COVID-19 di dunia," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa.

Menurut Ariston, virus varian baru tersebut menimbulkan pertanyaan apakah vaksin yang baru dikembangkan sekarang bisa efektif mencegah penyebaran virus varian baru itu.

"Peningkatan kasus COVID telah mendorong beberapa negara untuk melakukan pembatasan aktivitas sehingga berpotensi melambatkan pemulihan ekonomi," ujar Ariston.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.100 per dolar AS hingga Rp14.180 per dolar AS.

Pada Senin (21/12) lalu, rupiah ditutup melemah 20 poin atau 0,14 persen ke posisi Rp14.130 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.110 per dolar AS.

Baca juga: Rupiah terkoreksi dipicu kabar varian baru virus Corona di Inggris
Baca juga: Rupiah awal pekan berpotensi melemah dipicu eskalasi kasus COVID-19
Baca juga: Bergerak stabil, rupiah akhir pekan ditutup melemah tipis

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Sumut sita aset bernilai miliaran rupiah dari bandar narkoba

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar