Perpuhi kembali tunda keberangkatan calon jemaah umrah

Perpuhi kembali tunda keberangkatan calon jemaah umrah

Ketua Perpuhi Her Suprabu. ANTARA/Aris Wasita

mereka cukup memahami kondisi ini
Solo (ANTARA) - Perhimpunan Pengusaha Biro Ibadah Umrah dan Haji Indonesia (Perpuhi) kembali menunda keberangkatan calon jemaah umrah menyusul penutupan penerbangan internasional oleh Pemerintah Arab Saudi.

"Per tanggal 21 Desember pemerintah Arab Saudi menutup penerbangan internasionalnya sehingga umrah diberhentikan lagi," kata Ketua Perpuhi Her Suprabu di Solo, Rabu (23/12)

Menurut dia, penutupan penerbangan internasional tersebut menyusul isu ditemukannya virus jenis baru di Inggris. Ia mengatakan berdasarkan surat edaran dari pemerintah Arab Saudi, diketahui penutupan sementara hanya akan dilakukan selama satu minggu.

"Selanjutnya kebijakan ini akan dievaluasi setiap minggunya, bisa satu minggu, dua minggu, tiga minggu," katanya.

Baca juga: Arab Saudi tutup visa umrah akibat jemaah Indonesia positif COVID-19? Ini faktanya

Ia mengatakan sebelum kembali ditutup, penerbangan umrah memang sempat dibuka setelah penutupan yang cukup lama, yaitu sejak awal ditemukannya COVID-19. Pada pembukaan yang sempat dilakukan selama beberapa minggu tersebut, Perpuhi sudah memberangkatkan sekitar 50 anggota jemaah.

"Sebetulnya kemarin mau berangkat lagi, bahkan jemaah sudah menginap di hotel di Jakarta. Namun karena informasi penutupan cukup mendadak, jadi calon jemaah kami pulangkan lagi," katanya.

Ia mengatakan dengan penutupan kembali tersebut, saat ini calon anggota jemaah umrah yang belum bisa berangkat sekitar 20.000 orang.

"Mereka cukup memahami kondisi ini. Apalagi selama pandemi anggota jemaah umrah dibatasi usianya, yang diperbolehkan di rentang usia 18-50 tahun. Padahal jemaah umrah kebanyakan di usia lebih dari 50 tahun," katanya.

Mengenai biaya, dikatakannya, akibat pandemi COVID-19 di mana makin banyak prosedur yang harus diikuti oleh jemaah umrah, terjadi kenaikan ongkos umrah. Untuk besaran kenaikan di kisaran Rp6-7 juta.

"Jadi yang biasanya paketnya Rp25 juta ya jadi Rp31 juta, tetapi pemerintah menetapkan biaya terendah Rp26 juta, itu berangkat dari Jakarta," katanya.

Baca juga: Pemerintah perketat protokol kesehatan jemaah umrah
Baca juga: Kemenag akan perbaiki pelaksanaan umrah saat pandemi

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hidayat Nur Wahid: sikapi penghentian umrah dengan bijak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar