KPU Kalsel siap hadapi gugatan Denny Indrayana di MK

KPU Kalsel siap hadapi gugatan Denny Indrayana di MK

Ketua KPU Kalsel Sarmuji. ANTARAl/Sukarli

kami akan buktikan tidak demikian
Banjarmasin (ANTARA) - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Kalimantan Selatan Sarmuji mengaku siap meladeni gugatan pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur nomor urut 2, yakni, Prof H Denny Indrayana dan H Difriadi Derajat di Mahkamah Konsitusi (MK).

"Kemarin (22/12), kami sudah mendapatkan bahwa pasangan calon gubernur dan wakil gubernur nomor urut 2 sudah mendaftarkan gugatan ke MK, itu terkait perselisihan hasil pemilihan (PHP)," ujarnya di Banjarmasin, Rabu (23/12).

Karena termohon adalah KPU, beber Sarmuji, maka pihaknya akan menyiapkan segalanya sesuai materi gugatan.

"Apakah kami siap, tentunya sangat siap, karena divisi hukum beberapa kali bimbingan teknik bagaimana penanganan masalah perselisihan hasil pemilihan (PHP) ini," tuturnya.

Baca juga: Denny Indrayana bawa 117 bukti kecurangan Pilkada Kalsel ke MK

Pihaknya, kata Sarmuji, akan mempelajari materi gugatan tersebut dengan serius, sehingga bisa menjawabnya dengan baik dan sesuai faktanya.

"Jadi mana ranah KPU, kita jawab, mana ranah pihak terkait lainnya, seperti Bawaslu atau pasangan calon nomor urut 1," ujarnya.

Sarmuji menegaskan, pihaknya akan menjelaskan secara rinci proses perhitungan suara yang dianggap angkanya tidak masuk akal atau mustahil kepada pihak penggugat dan MK berdasarkan dengan data dan fakta di lapangan.

"Apakah ada proses manipulasi atau kecurangan, kami akan buktikan tidak demikian," ujarnya.

Baca juga: Pilkada Kalsel berujung ke MK

Bahkan Sarmuji menyatakan tidak rela jika hasil kerja mereka pada Pilkada di masa pandemi COVID-19 ini dituduh manipulasi dan curang, karena pihaknya bertugas sesuai aturan.

Pasangan Prof H Denny Indrayana dan H Difriadi Derajat memastikan sudah mendaftarkan gugatan Pilkada Kalsel tahun 2020 ke MK pada Selasa (22/12).

Denny-Difri menggugat perselisihan hasil pemilihan (PHP) yang ditetapkan KPU Kalsel sebanyak 8.127 suara dari lawannya pasangan H Sahbirin Noor dan H Muhidin.

Keduanya mengumpulkan suara hanya selisih sangat tipis, tidak sampai satu persen, Sahbirin-Muhidin meraih sebanyak 851.822 suara atau 50,24 persen, sedangkan Denny-Difri meraih sebanyak 843.695    suara atau 49,76 persen.

Baca juga: Pilkada Kalsel, Sahbirin-Muhidin unggul 8.127 suara dari Denny-Difri

Pewarta: Sukarli
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ajak pemilih ke TPS, petugas KPPS kenakan kostum superhero

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar