Kaleidoskop 2020

Bersakit-sakit dahulu (agar) bersenang-senang di Piala Dunia U-20

Oleh Michael Teguh Adiputra Siahaan

Bersakit-sakit dahulu (agar) bersenang-senang di Piala Dunia U-20

Tim nasional U-19 Indonesia. (ANTARA/HO/PSSI)

Jakarta (ANTARA) - Jika kelak Shin Tae-yong tidak lagi menangani Tim Nasional U-19 Indonesia, ada banyak hal yang bisa dikenang dari pria asal Korea Selatan tersebut.

Salah satunya, tentu adalah soal bagaimana dia sangat keras dalam menggembleng fisik para pemain.

"Sampai ada pemain yang pingsan saat fisiknya digenjot," kata Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, mengomentari metode latihan Shin.

Shin Tae-yong memang menitikberatkan perhatian kepada kondisi fisik pemain tim nasional sejak dia dikontrak oleh PSSI pada Desember 2019.

Menurutnya, fisik pemain-pemain Indonesia jauh dari rata-rata bahkan kalau dibandingkan dengan negara-negara Asia lain seperti Korea Selatan dan Jepang.

Baca juga: Pemerintah berikan Rp50,6 miliar untuk timnas Piala Dunia U-20
Baca juga: Shin Tae-yong: Timnas U-19 masih perlu benahi beberapa aspek


Basis pemikiran itu dituangkan ke timnas U-19 yang dia latih. Target di timnas U-19 memang cukup berat yaitu setidak-tidaknya lolos dari fase grup Piala Dunia U-20 tahun 2021. Turnamen ini sendiri dijadwalkan berlangsung di Indonesia, 20 Mei-12 Juni 2021.

Bagi juru taktik timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 tersebut, kekokohan fisik yang di dalamnya termasuk kekuatan, kelincahan, daya tahan dan stamina merupakan dasar dari skuat berkualitas tinggi.

Tanpa kualitas fisik yang memadai, para pemain sulit untuk menerapkan strategi karena tak mampu berkonsentrasi penuh di atas lapangan.

"Saya mau pemain benar-benar fokus sepanjang laga," kata Shin.

Baca juga: Indonesia bidik 16 besar Piala Dunia U-20
Baca juga: Renovasi tak henti stadion Piala Dunia U-20, Palembang sampai Bali


Shin Tae-yong menegaskan, lebih baik para pemain timnas U-19 menunjukkan performa maksimal selama 10 menit dengan stamina dan fokus di level terbaik dalam satu pertandingan, daripada bermain 90 menit tetapi kedodoran dan tak mampu menyaingi lawan.

Shin tak segan melontarkan pujian kepada pemain yang terus berupaya keras menunjukkan kemampuan terbaik ketika berlatih atau berlaga saat nafasnya 'sudah di ujung leher'.

Sebagai pelatih, Shin suka para pemainnya dapat mengendalikan dan mengoper bola dengan cepat. Jika kehilangan bola, segera rebut kembali, lalu proses mulai umpan cepat diulang lagi.

Baca juga: PSSI: Seragam timnas di Captain Tsubasa demi tingkatkan nasionalisme
Baca juga: Menpora siap bantu PSSI sediakan lapangan latihan untuk timnas

Dengan formasi 4-4-2, Shin Tae-yong menuntut anak-anak asuhnya terus bergerak saat menghadapi lawan. Setiap pemain wajib saling menutupi ruang yang ditinggalkan rekan, mencari kesempatan untuk menciptakan peluang gol.

Strategi menekan seperti ini memerlukan kemampuan terbaik dari tubuh seorang pemain.

Apalagi, di Piala Dunia U-20 tahun 2021, Indonesia berpotensi melawan pemain-pemain dari negara yang secara postur jauh lebih unggul, khususnya dari kawasan Eropa atau Amerika Selatan.

Tentu saja Shin Tae-yong tidak mau Indonesia babak belur begitu saja dihajar para lawan. Andai pun harus tersingkir dari turnamen, Shin ingin timnas U-19 pulang dengan kepala tegak karena sudah habis-habisan sepanjang Piala Dunia U-20.

Tak lupa, Shin juga membenahi kedisiplinan para pemain. Yang melanggar aturan tidak segan dikeluarkan dari skuat.

Shin benar-benar menyadari perpaduan antara ketangguhan fisik, kedisiplinan dan kemampuan memahami taktik adalah modal besar untuk mengarungi Piala Dunia U-20 tahun 2021.

Baca juga: Shin Tae-yong, timnas U-19 dan formasi 4-4-2 Viktor Maslov
​​​​​​​
Baca juga: Liga Indonesia : Corona dan dagelan sepak bola kita
​​​​​​​


COVID-19

Namun, di tengah semua usaha untuk menyiapkan timnas U-19, kabar buruk datang dalam rupa virus corona jenis baru atau SARS-CoV-2.

Virus yang menyebabkan penyakit pernapasan COVID-19 itu menyebar ke seluruh dunia termasuk Indonesia dalam waktu singkat.

Mau tidak mau, semua program latihan timnas U-19 yang sudah disiapkan mesti diubah. Beberapa turnamen yang akan diikuti timnas U-19 pada tahun 2020 sebelum berkompetisi di Piala Dunia U-20 pun ditangguhkan.

Piala AFF U-19 tahun 2020 ditunda. Begitu pula dengan Piala Asia U-19 2020 yang jadwalnya dimundurkan ke 3-20 Maret 2021.

Baca juga: AFC tunda Piala Asia U-16 dan U-19 sampai awal 2021
Baca juga: Menpora jamin Piala Dunia U-20 terapkan protokol kesehatan ketat

Beruntung, sebelum keberadaan COVID-19 diumumkan secara resmi di Tanah Air, timnas U-19 Indonesia sempat menjalani pemusatan latihan (TC) di luar negeri yaitu Thailand pada akhir Januari lalu.

Di sana, timnas U-19 Indonesia menjalani enam kali laga uji coba, dua di antaranya menghadapi tim universitas, dengan hasil lima kali kalah dan satu kali menang.

Hasil itu tampak tidak memuaskan, tetapi Shin Tae-yong memuji perkembangan fisik para pemainnya.

Setelah program di Thailand tuntas, barulah timnas U-19 harus melalui periode sulit. COVID-19 membuat para pemain harus berlatih mandiri dan diawasi secara virtual.

Baca juga: Timnas U-19 jalani lima sampai enam laga di Thailand
Baca juga: Nova: Serdy dan Yudha dicoret karena berkali-kali buat kesalahan


Proses rumit seperti itu terus berjalan sampai akhirnya PSSI memutuskan untuk menggelar TC secara tatap muka untuk pertama kalinya saat pandemi pada Agustus 2020.

Bukan hanya itu, PSSI pun memastikan timnas U-19 akan berangkat ke Kroasia untuk TC dan mengikuti beberapa pertandingan uji coba melawan tim-tim Benua Biru.

Tiba di Kroasia pada akhir Agustus 2020, timnas U-19 kembali dicekoki dengan sederet latihan fisik dan taktik. Selama hampir dua bulan di sana, mereka berlatih tiga kali setiap hari. Melelahkan, tetapi hasil positif terus terlihat.

Dari 11 laga yang dilewati, timnas U-19 hanya kalah tiga kali yaitu kala bersua Bulgaria, Kroasia dan Bosnia Herzegovina.

Timnas U-19 tampil baik di Kroasia dengan menang lima kali masing-masing atas Qatar, Dinamo Zagreb, NK Dugopolje, Macedonia Utara dan Hajduk Split. Sisanya, tiga kali seri saat bertemu Arab Saudi, Qatar dan Macedonia Utara.

Baca juga: Timnas U-19 kalahkan Qatar 2-1
Baca juga: Pratama ungkap lemparan ke dalam spesialnya setelah gol ke Qatar
Baca juga: Pemerintah minta timnas U-19 kerja keras selama di Kroasia


Pencapaian di Kroasia dipandang sangat positif oleh PSSI dan pemerintah Indonesia yang memberikan dana Rp50,6 miliar untuk mempersiapkan timnas U-19 menuju Piala Dunia U-20 tahun 2021.

Akan tetapi, perjuangan belumlah selesai. PSSI berencana kembali mengirimkan timnas U-19 ke luar negeri untuk melanjutkan TC mulai akhir Desember 2020. Kali ini, timnas U-19 terbang ke Spanyol.

Sama seperti di Kroasia, di Spanyol, pasukan muda Garuda ditunggu pertandingan-pertandingan uji coba melawan tim-tim kuat.

Pengalaman demi pengalaman sejenis di Eropa sangat penting bagi timnas U-19. Tidak hanya fisik, mental mereka akan terus terasah seiring banyaknya pertandingan yang dilewati.

Masyarakat pencinta sepak bola di Indonesia tentu saja akan terus mengawasi. Semuanya sudah haus prestasi, tak sabar melepaskan tawa bahagia di akhir Piala Dunia U-20 tahun 2021 nanti.

Baca juga: Latihan keras di Kroasia membuat pemain timnas U-19 pingsan
Baca juga: Indra: PSSI segera rampungkan syarat TC Timnas U-19 di Spanyol
Baca juga: Shin Tae-yong boyong 30 pemain ke Spanyol

 

Oleh Michael Teguh Adiputra Siahaan
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kalah telak, Hongkong sanjung kualitas Timnas Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar