Menikmati liburan Natal dan Tahun Baru di tengah pandemi COVID-19

Menikmati liburan Natal dan Tahun Baru di tengah pandemi COVID-19

Ilustrasi - Liburan di tengah pandemi. ANTARA/Pixabay.

Jakarta (ANTARA) - Cara teraman untuk merayakan liburan Natal dan Tahun Baru kali ini berada di rumah bersama orang-orang yang tinggal bersama Anda, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC).

Penelitian menunjukkan hampir setengah dari orang yang tertular COVID-19 tidak mengalami gejala apa pun dan karena hal ini mereka mungkin tanpa disadari menyebarkannya lebih jauh.

Jika seseorang tidak sadar terinfeksi SARS-CoV-2 dan bertemu dengan anggota keluarga atau rekannya selama liburan, maka dia berkontribusi menularkan virus termasuk pada mereka yang mungkin sudah lebih rentan, seperti kerabat yang lebih tua atau memiliki kondisi kronis yang ada misalnya diabetes atau penyakit kardiovaskular.

Baca juga: Wisata virtual, ke candi, museum hingga bulan

Baca juga: Menparekraf siapkan "Book Now Travel Later" pulihkan pariwisata

Itulah alasan saran menikmati liburan tahun ini ialah tetap menghindari pertemuan sosial dan hanya merayakan Natal dengan orang-orang dari rumah sendiri.

Namun, seperti dikutip dari Medical News Today, Jumat, bagi Anda yang ingin mengusir sepi, CDC menyarankan Anda menghindari bertemu orang-orang yang mungkin sudah menghadapi risiko tinggi COVID-19, menahan diri untuk tidak bepergian ke daerah dengan jumlah kasus COVID-19 meningkat.

Selain itu, jika memungkinkan, gunakan kendaraan pribadi daripada menggunakan transportasi umum untuk menghindari kontak dekat dengan wisatawan lain.

Baca juga: Libur akhir tahun, di rumah saja atau tetap ke luar kota?

Baca juga: Vaksin bisa jadi angin segar bagi sektor pariwisata 2021


Jika tidak bisa, patuhilah aturan yang ditetapkan pengelola moda transportasi. PT KAI Daop 1 Jakarta misalnya, menerapkan lima aturan khusus bagi para calon penumpangnya pada Masa Angkutan Nataru 2020/2021, yakni: menunjukkan surat keterangan rapid test antigen dengan hasil negatif paling lambat 3 x 24 jam atau H-3 sebelum keberangkatan (anak dibawah usia 12 tahun tidak diwajibkan) atau PCR Swab Tes.

Kemudian, mewajibkan calon penumpang memiliki kondisi sehat tidak menderita flu, pilek, batuk, hilang daya penciuman, diare dan demam dengan suhu badan tidak lebih dari 37,3 derajat celcius.

Mereka juga wajib menggunakan masker kain tiga lapis atau masker medis menutupi hidung dan mulut serta menggunakan face shield dari stasiun keberangkatan dalam perjalanan sampai stasiun tujuan dan menggunakan pakaian pelindung (jaket atau lengan panjang).

"Dengan adanya aturan syarat naik KA Jarak Jauh harus menunjukkan hasil rapid test antigen, KAI memberikan kebijakan penumpang bisa membatalkan dan mengubah jadwal dengan tenggang waktu 3 bulan dan tidak akan dikenakan bea," kata Kepala Humas PT KAI Daop 1 Jakarta, Eva Chairunisa dalam siaran tertulisnya belum lama ini.

Selain itu, Anda juga sebaiknya menghindari bepergian dengan orang dari tidak tinggal serumah dengan Anda untuk meminimalkan risiko pajanan.

Terakhir, penting untuk mendapatkan vaksinasi flu untuk membantu mencegah risiko tambahan dan melakukan tes COVID-19 baik sebelum maupun setelah bepergian.

Saat harus bertemu orang lain

Para pakar kesehatan mengingatkan Anda untuk memakai masker saat berada di tempat umum atau di sekitar orang yang tidak tinggal serumah dengan Anda, menjaga jarak secara fisik yakni 1-2 meter.

Anda juga harus rajin mencuci tangan. Penelitian menunjukkan, jika lebih dari setengah dari orang yang bepergian sering mencuci tangan (dengan cara yang benar) maka penyebaran infeksi virus dapat melambat sekitar 70 persen.

Jika akses ke sabun dan air terbatas atau tidak ada, CDC menyarankan untuk menggunakan pembersih tangan yang mengandung setidaknya 60 persen kandungan alkohol.

Jika Anda perlu menghadiri pertemuan kecil, pastikan Anda dan tuan rumah paham tentang langkah-langkah kesehatan dan keselamatan dari COVID-19.

Dari sisi peralatan makan, mungkin yang terbaik menggunakan piring dan peralatan makan sekali pakai dan mempertimbangkan untuk membawa makanan sendiri daripada berbagi makanan dengan tamu lain.

Kemudian, dari sisi jumlah tamu, idealnya hanya dalam jumlah sedikit dan berasal dari lokasi yang tak jauh dari lokasi tuan rumah, mengadakan acara di luar ruangan tetapi jika di dalam ruangan pastikan lokasinya berventilasi baik.

Penting juga untuk menjaga kebersihan permukaan benda yang biasa disentuh dan hindarilah bernyanyi atau berteriak untuk membatasi emisi partikel ke udara.

Orang yang sedang sakit tidak boleh menghadiri pertemuan dan sebagai gantinya dia bisa mengadakan kumpul-kumpul melalui obrolan video.

Pada akhirnya, liburan tahun ini Anda perlu menjadikan kesehatan diri dan orang yang kita cintai sebagai prioritas.

Baca juga: Rekomendasi film yang cocok ditonton saat libur Natal

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar