Warga evakuasi buaya dari Segara Anakan Cilacap

Warga evakuasi buaya dari Segara Anakan Cilacap

Drh Sadewa saat memeriksa kondisi buaya yang dievakuasi warga dari perairan Segara Anakan, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Kamis (24/12/2020) malam. ANTARA/HO-MMP Pandu Nusa Buana.

tetapi berdasarkan hasil pemeriksaan diketahui bahwa buaya tersebut telah mati
Cilacap (ANTARA) - Warga yang tergabung dalam Masyarakat Mitra Polisi (MPP) Kehutanan "Pandu Nusa Buana Nusakambangan Timur" mengevakuasi buaya muara (crocodylus porosus) dari perairan Segara Anakan, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

"Evakuasi tersebut dilakukan berdasarkan informasi yang kami terima dari media sosial terkait dengan penemuan buaya di perairan Segara Anakan pada Kamis (24/12)," kata Koordinator MPP Kehutanan "Pandu Nusa Buana Nusakambangan Timur" Tarmuji di Cilacap, Jumat.

Baca juga: BKSDA masih telusuri keberadaan buaya muara di perairan Segara Anakan

Menurut dia, pihaknya segera mencari kebenaran informasi tersebut hingga akhirnya mendapat kepastian dari Saman, warga Desa Glugu, Kecamatan Kawunganten, pada hari Kamis (24/12), pukul 18.00 WIB.

Oleh karena itu, kata dia, pihaknya segera berangkat ke Desa Glugu pada pukul 19.30 WIB guna mengevakuasi buaya tersebut.

"Kami tiba di Desa Glugu pada pukul 21.15 WIB dan langsung menuju tempat buaya tersebut diamankan," katanya menjelaskan.

Baca juga: Buaya muara di perairan Cilacap disebut BKSDA belum terdeteksi

Setelah dilakukan penggalian informasi dari warga, kata dia, diketahui bahwa buaya tersebut dalam keadaan terluka.

Terkait dengan hal itu, dia mengatakan pihaknya segera mengevakuasi buaya tersebut ke Klinik Hewan drh Sadewa agar mendapatkan pertolongan pertama.

Baca juga: Harimau sumatera masuk perangkap BKSDA di Aceh Singkil

"Akan tetapi berdasarkan hasil pemeriksaan diketahui bahwa buaya tersebut telah mati. Diperkirakan matinya sekitar pukul 17.00 WIB," katanya.

Tarmuji mengatakan bangkai buaya tersebut selanjutnya diamankan lebih dulu di Kantor Resor Konservasi Wilayah 2 Cilacap Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSD) Provinsi Jawa Tengah sebelum dikubur pada Jumat (25/12) ini.

"Siang ini (25/12) bangkai buaya tersebut dikubur di Pantai Teluk Penyu, Cilacap," katanya.

Baca juga: BKSDA Jambi rehabilitasi dua ekor orang utan hasil repatriasi

Baca juga: Warga Tanjungpinang tangkap buaya berukuran 2,5 meter

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Siang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar