Kapolda Metro Jaya menggelar silaturahmi lintas agama

Kapolda Metro Jaya menggelar silaturahmi lintas agama

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran menggelar silaturahmi dengan tokoh lintas agama bertajuk "Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangda dalam Kebhinekaan" di Mapolda Metro Jaya, Ahad (27/12/2020). ANTARA/HO-Polda Metro Jaya.

Jakarta (ANTARA) - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran menggelar silaturahmi bertajuk "Memperkokoh Persatuan dan Kesatuan Bangsa dalam Kebhinekaan" dengan tokoh lintas agama di Mapolda Metro Jaya, Ahad.

Fadil mengatakan Indonesia adalah mozaik keberagaman yang terdiri atas berbagai suku, agama maupun ras, mesti diikat dengan kesadaran untuk bersekutu di atas keyakinan menegakkan kedaulatan.

"Nasionalisme kebangsaan dibentuk tidak dengan menyembunyikan aneka perbedaan tapi dengan menghormati keberagaman demi terus melanggengkan maslahat bagi seluruh warga negara," kata Fadil di Balai Pertemuan Polda Metro Jaya.

Fadil juga mengatakan peradaban dan kemajuan besar dunia ditopang oleh tiga hal, yaitu pengetahuan, kemajemukan dan toleransi.

Dia mengatakan pengetahuan melahirkan kehidupan yang makin unggul pada semua bidang lewat teknologi informasi.

Kemajemukan memungkinkan setiap orang atau bangsa saling mempertukarkan pengalaman, kearifan dan kebudayaan yang terbaik. Sedangkan toleransi memberi ruang perbedaan tumbuh dan saling menyemai sehingga kehidupan bersama bisa disanggah.

Baca juga: Hidayat Nur Wahid: Jakarta dibangun dengan keberagaman

Dalam pertemuan itu, Ketua Gerakan Gus Dur, Allisa Wahid mengatakan keberagaman adalah salah satu landasan fundamental dari lahirmya Indonesia.

"Gus Dur menuliskan 'Indonesia ada karena keberagaman, kalau tidak ada keberagaman tidak perlu ada Indonesia'," kata Allisa Wahid mengutip Gus Dur.

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengajak seluruh masyarakat untuk menjadikan agama sebagai inspirasi bukan sebagai aspirasi.

"Saya mengajak kita semua menjadikan agama sebagai inspirasi bukan sebagai aspirasi. Itu apa artinya? Yang paling sederhana adalah kita belakangan ini merasakan sudah ada yang berusaha menggiring agama menjadi norma konflik," kata Yaqut.

"Dijadikan norma konflik itu dalam bahasa yang paling ekstrem, siapapun yang berbeda dengan dia dan keyakinannya maka dia dianggap lawan, dia dianggap musuh, karena namanya musuh, namanya lawannya, harus diperangi, kalau istilah kerennya Mbak Lisa ini 'Populisme Islam'," katanya.

Baca juga: Gereja Katedral ajak jemaat hargai kebhinekaan

Karena itu, dia pun berharap agar segala hal yang mengancam tenun kebangsaan dan kebhinekaan bisa ditekan sedini mungkin agar tidak berkembang luas hingga sulit dikendalikan.

"Saya tidak ingin, kita semua tidak ingin, 'Populisme Islam' ini berkembang luas sehingga kita kewalahan menghadapinya, maka di pidato pertama itu saya sampaikan mari kita semua menjadikan agama sebagai inspirasi bukan sebagai aspirasi," ujarnya

Silaturahmi tersebut turut dihadiri sejumlah tokoh antara lain Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman, Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, Wakil ketua MUI Marsudi Syuhud, Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Cak Nanto dan Ketua MUI DKI Jakarta Munahar Muchtar.

Ketua Umum Majelis Taklim Kader Gus Dur Yenny Wahid, Ketua DPP PGI Pendeta Gomar Gultom, Ketua DPP KWI Ignatius Suharyo Hardjoatmodjo, Ketua PHDI Pusat Wisnu Bawa Teyana, Ketua DPP Walubi Siti Hartati Murdaya dan Ketua MATAKIN Pusat Budi Santoso Tanuwibowo.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Klaster di Jatiuwung Kota Tangerang, Polda Metro Jaya terapkan micro-lockdown

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar