Menperin: Toyota komitmen investasi Rp28,3 triliun untuk mobil listrik

Menperin: Toyota komitmen investasi Rp28,3 triliun untuk mobil listrik

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita dalam Konferensi Pers Akhir Tahun dan Outlook Industri 2021 secara virtual, Senin. (Mentari Dwi Gayati)

Pihak Toyota memberikan komitmen pada saya bahwa mereka akan mulai melakukan investasi sampai tiga tahun ke depan sampai Rp28 triliun
Jakarta (ANTARA) - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menyebutkan bahwa Toyota Group tengah melakukan investasi senilai Rp28,3 triliun dalam pengembangan produk kendaraan listrik yang ramah lingkungan.

Menperin Agus Gumiwang mengatakan dirinya telah melakukan sejumlah pertemuan dengan perusahaan pabrikan penghasil mobil terbesar asal Jepang tersebut.

"Pihak Toyota memberikan komitmen pada saya bahwa mereka akan mulai melakukan investasi sampai tiga tahun ke depan sampai Rp28 triliun," kata Menperin Agus dalam Konferensi Pers Akhir Tahun dan Outlook Industri 2021 secara virtual, Senin.

Dari hasil pertemuan tersebut, Menperin Agus menilai bahwa produk kendaraan yang dihasilkan Toyota sangat menjanjikan. Ia pun sudah melihat dan mendengar berbagai produk kendaraan yang ditawarkan pihak Toyota.

Baca juga: Pemerintah dukung rencana pengembangan kendaraan listrik Toyota

Toyota pun sudah menyatakan komitmennya untuk mengembangkan dan memproduksi kendaraan berbasis listrik pada tahun 2023.

"Mereka akan membangun atau mengembangkan produk-produk hybrid, plug-in hybrid, dan juga mereka akan membangun satu jenis full electric vehicle di Indonesia yang rencananya akan mulai produksi pada 2023," kata dia.

Selain Toyota, Kementerian Perindustrian mencatat hingga Semester I-2020, ada satu perusahaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) roda dua atau lebih, yaitu perusahaan bis listrik MAB.

Baca juga: Siap-siap, Toyota mulai jual mobil listrik baterai di Indonesia

Kemudian 15 produsen sepeda motor listrik yang beroperasi dengan kapasitas produksi lebih dari 897 ribu unit/tahun yang menyerap tenaga kerja sekitar 1.500 orang.

Investasi baru di sektor otomotif yang tengah berjalan adalah pembangunan pabrik Hyundai Motor Corporation direncanakan akan melakukan investasi sebesar Rp21,8 triliun yang juga ditargetkan akan memproduksi Battery Electric Vehicle (BEV) pada 2023.

Baca juga: Kementerian ESDM catat akan ada 19 ribu unit mobil listrik pada 2025

Baca juga: Luhut: Indonesia berpotensi besar jadi produsen kendaraan listrik


 

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PLN perbanyak SPKLU, bagi penggunaan kendaraan listrik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar