Kapolda Jateng: 33 polisi meninggal dunia akibat COVID-19

Kapolda Jateng: 33 polisi meninggal dunia akibat COVID-19

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi dan Wakapolda Brigjen Pol Abiyoso Senoaji saat penyampaian evaluasi kinerja Polda Jateng 2020 di Semarang, Rabu. (ANTARA/ I.C.Senjaya)

Semarang (ANTARA) - Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Ahmad Luthfi menyebutkan sebanyak 33 polisi di provinsi ini meninggal dunia akibat terpapar COVID-19.

"Dari 34 ribu anggota, masih ada 218 personel yang terkonfirmasi positif COVID-19," kata Ahmad Luthfi saat pemaparan evaluasi kinerja Polda Jawa Tengah (Jateng) selama 2020 di Semarang, Rabu.

Baca juga: Propam Polda Jateng: Masih ada anggota tak patuh protokol kesehatan

Menurut dia, para anggota yang positif COVID-19 tersebar di berbagai polres.

Ia menjelaskan seluruh polres di Jawa Tengah menyiapkan ruang karantina bagi anggota yang terpapar COVID-19.

Baca juga: Polda Jateng membentuk 284 Kampung Siaga COVID-19

Selain itu, kata dia, para anggota yang bertugas di lapangan juga dibekali dengan vitamin, "hand sanitizer", serta obat dan jamu untuk menjaga stamina.

Sementara laporan tentang penindakan pelanggaran protokol kesehatan COVID-19 selama pandemi ini, kata dia, tercatat mencapai 277.881 kegiatan dengan hampir 2 juta sanksi baik lisan maupun tertulis yang dijatuhkan kepada para pelanggarnya.

Baca juga: Dirlantas Polda Jateng apresiasi kreasi bus berprotokol kesehatan

"Sebanyak 229 tempat usaha ditutup sementara karena melanggar, dengan uang denda total sebesar Rp317 juta," katanya.

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kapolda Jateng cek pelaksanaan PPKM mikro di Solo

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar