Pembelian vaksin AstraZeneca dan Novavax langkah awal akhiri pandemi

Pembelian vaksin AstraZeneca dan Novavax langkah awal akhiri pandemi

Botol dengan stiker bertuliskan, "COVID-19 / vaksin Coronavirus / Injeksi" dan jarum suntik medis terlihat di depan logo AstraZeneca yang ditampilkan dalam ilustrasi (31/10/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa.

menyambut baik kesepakatan Novavax dengan Indofarma, serta AstraZeneca dengan Biofarma untuk mengamankan ketersediaan keragaman akses vaksin untuk Indonesia
Jakarta (ANTARA) - Kementerian BUMN menyampaikan bahwa penandatanganan perjanjian pembelian vaksin COVID-19 dari AstraZeneca dan Novavax oleh perusahaan negara menjadi langkah awal untuk mengakhiri pandemi.

"Kementerian BUMN sejak awal pandemi secara konsisten berkomitmen penuh untuk bisa mendukung adanya upaya pemulihan kesehatan dengan menggerakkan BUMN serta bersinergi lintas kementerian dan lembaga," ujar Wakil Menteri I BUMN Pahala Mansyuri dalam konferensi pers mengenai perkembangan vaksin COVID-19 di Jakarta, Rabu.

Ia menyampaikan bahwa PT Biofarma (Persero) menjalin kesepakatan pembelian vaksin dengan AstraZeneca (Inggris), dan Indofarma (Persero) Tbk dengan Novavax (Amerika Serikat) masing-masing sebanyak 50 juta dosis.

"Pada hari ini (30/12) kita bersyukur dan menyambut baik kesepakatan Novavax dengan Indofarma, serta AstraZeneca dengan Biofarma untuk mengamankan ketersediaan keragaman akses vaksin untuk Indonesia," ucapnya.

Dalam menghadapi pandemi ini, lanjut dia, Kementerian BUMN juga melakukan sinergi dengan beberapa kementerian hingga nantinya Indonesia bisa melakukan standardisasi manajemen klinis.

Dalam kesempatan itu, Pahala juga mengatakan pemberian standardisasi oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) kepada Biofarma untuk memproduksi vaksin COVID-19 merupakan pengakuan kesiapan, komitmen, dan kemampuan BUMN menghadapi pandemi.

"Langkah demi langkah kita sudah lakukan, dan kami juga berharap kerja sama yang dilakukan kementerian dengan seluruh BUMN bisa memberikan harapan baru karena tentunya adanya ketersediaan vaksin merupakan awal dari harapan untuk bisa menyongsong 2021 untuk lebih baik lagi," katanya.

Baca juga: Indonesia amankan 100 juta dosis vaksin COVID AstraZeneca, Novavax
Baca juga: Bio Farma: Tim uji klinis vaksin Sinovac tunggu hasil monitoring
Baca juga: Tim: Uji klinis vaksin Sinovac di Indonesia masih aman

 

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Bio Farma pastikan vaksin COVID-19 Sinovac tidak bisa dipalsukan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar