Ingin berbisnis tahun depan? Ini kata konsultan keuangan

Ingin berbisnis tahun depan? Ini kata konsultan keuangan

Ilustrasi (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Para pelaku bisnis mengalami tahun yang menantang akibat pandemi COVID-19, tapi apakah Anda ingin mencoba peruntungan dengan berbisnis tahun depan?

Konsultan keuangan dari Zap Finance, Arief Budiman, dalam Instagram live pekan lalu menuturkan berbisnis tentu sah-sah saja asalkan punya pertimbangan yang matang.

Pada dasarnya, semakin besar modal sebuah usaha, semakin bagus juga hasilnya. Namun, Anda tetap harus realistis dan mempertimbangkan kondisi yang ada. Jangan sampai mengeluarkan modal terlalu besar, tapi hasilnya tidak terukur dan malah membuat Anda merugi.

Dia menganjurkan untuk tidak mengambil modal dari dana darurat, tapi menyiapkan alokasi tersendiri untuk berbisnis.

Baca juga: Intip bisnis restoran milik para bintang La Liga

Baca juga: Lima cara sukses berbinis kuliner masa adaptasi kebiasaan baru


"Harus ada dua, dana darurat dan modal bisnis. karena jika ambil dana darurat, jika usaha tidak jalan, sudah tidak ada lagi (dana). Jadi kesimpulannya, dana darurat harus ada, modal bisnis pun juga ada," kata dia.

Salah satu bisnis yang terdampak tahun ini adalah bisnis kuliner yang harus kehilangan sebagian konsumen karena pembatasan kapasitas dine in di restoran.

Pada bulan-bulan awal pandemi, tak sedikit bisnis kuliner yang tutup. Pada akhirnya, semua beradaptasi agar tetap bertahan dengan mengikuti pola konsumen yang juga bergeser.

Konsumen kini lebih memilih untuk membeli makanan lewat layanan pesan antar, mendorong pengusaha kuliner membuat inovasi dengan mengeluarkan makanan-makanan beku sehingga hidangan mereka bisa dinikmati di rumah.

Strategi ini juga dilakukan oleh musisi Toma Pratama, pemain bass band Mocca, yang mendirikan bisnis kuliner Kedai Gelojoh yang fokus menyajikan hidangan berbahan dasar daging kambing.

Dia menawarkan hidangan kambing siap santap dalam bentuk beku untuk mewarnai pasar makanan beku yang didominasi makanan sejenis nugget hingga dimsum.

"Memang lumayan sih, ketika orang beli frozen di Gelojoh itum emang spesifik. Dia memang pengin banget makan kambing begitu, karena jauh, akhirnya yang frozen," kata Toma kepada ANTARA beberapa waktu lalu.

Tahun 2021, dia berharap kehadiran vaksin bisa membuat bisnis yang lesu kembali bangkit karena orang-orang semakin percaya diri untuk beraktivitas di luar.

Baca juga: Hidangan khas Natal di seluruh dunia, ayam goreng hingga bibingka

Baca juga: Sambut akhir tahun, bisnis kuliner buat edisi bingkisan

Baca juga: Cara jalankan bisnis kuliner saat pandemi menurut chef Arnold

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Raup puluhan juta dari bisnis peralatan ikan hias

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar