Merkel sebut masa kepemimpinannya selama pandemi paling sulit

Merkel sebut masa kepemimpinannya selama pandemi paling sulit

Kanselir Jerman Angela Merkel menutupi batuk dengan sikunya saat konferensi pers setelah konferensi tingkat tinggi Uni Eropa di gedung Dewan Uni Eropa di Brussels, Belgia, Jumat (16/10/2020). ATARA/Kenzo Tribouillard/Pool via REUTERS/WSJ/cfo.

Saya juga akan divaksinasi saat giliran saya tiba
Berlin (ANTARA) - Angela Merkel mengatakan dalam pidato Tahun Baru terakhirnya kepada negara sebagai kanselir Jerman bahwa 2020 sejauh ini adalah yang paling sulit dari masa kepemimpinannya selama 15 tahun.

Namun dimulainya vaksinasi terhadap COVID-19 membuat tahun 2021 menjadi tahun harapan, lanjut Merkel.

Ketika memperlihatkan emosinya yang jarang terjadi, Merkel, yang mengarahkan Jerman dan Uni Eropa melalui krisis keuangan 2008, krisis utang Yunani setahun kemudian, dan krisis migran lima tahun lalu, mengutuk gerakan protes yang menentang penguncian.

Ia akan divaksinasi saat vaksin COVID-19 tersedia secara luas.

"Izinkan saya memberi tahu Anda mengenai kesimpulan pribadi saya: dalam sembilan bulan pemilihan parlemen akan berlangsung dan saya tidak akan mencalonkan diri lagi," kata Merkel, 66. "Oleh karena itu, hari ini kemungkinan besar terakhir kali saya bisa menyampaikan sebuah Pidato Tahun Baru untukmu. "

Dia menambahkan: "Saya pikir saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan: tidak pernah dalam 15 tahun terakhir kami menemukan tahun yang lama yang begitu berat dan tidak pernah kami, terlepas dari semua kekhawatiran. Kami berharap banyak di tahun yang baru,"

Pesannya akan beresonansi dengan kebanyakan orang di negara yang berjuang dengan peningkatan infeksi dan kematian virus corona dan di mana mayoritas mendukung tindakan penguncian dan vaksinasi sebagai senjata terbaik melawan virus.

Pujian untuk Merkel, fisikawan terlatih yang pengelolaan pandemiknya telah dipandu oleh nasihat ilmiah, karena telah menjinakkan gelombang pertama, namun beralih ke kritik atas kegagalannya mengatasi gelombang kedua.

Jerman, Ekonomi terbesar di Eropa, mengadakan pemilihan pada bulan September. Merkel, yang partai konservatifnya diperkirakan akan memenangkan sebagian besar kursi di parlemen, kemungkinan besar akan menyerahkan tongkat estafet kepada salah satu dari tiga pria yang bersaing untuk memimpin partai Uni Demokratik Kristen (CDU).

"Saya hanya bisa membayangkan betapa pahit rasanya bagi orang-orang terkasih yang berkabung karena kehilangan akibat corona atau yang harus berjuang melawan dampak penyakit ketika virus itu diperdebatkan dan disangkal oleh beberapa orang yang putus asa," kata Merkel.

"Teori konspirasi tidak hanya salah dan berbahaya, tapi juga sinis dan kejam," tambahnya. "Saya juga akan divaksinasi saat giliran saya tiba."


Masa jabatan keempat dan terakhir Merkel ditandai oleh ketidakpuasan di kalangan konservatif setelah kalah dalam pemilihan daerah yang banyak disalahkan pada keputusannya untuk menyambut lebih dari satu juta pencari suaka pada tahun 2015.

Kemunduran pada pemungutan suara regional pada tahun 2018, di mana kaum konservatif kehilangan pemilih untuk Alternatif sayap kanan untuk Jerman (AfD) dan ahli ekologi Greens, mendorongnya untuk tidak mencari masa jabatan kelima.

Jika koalisi membangun berlarut-larut setelah bulan Desember, Merkel akan tetap sebagai kanselir sementara pada tahun 2022 sampai pemerintahan baru terbentuk.

Sumber : Reuters


Baca juga: AS dapat perluas pengujian COVID-19 ke penumpang internasional

Baca juga: Brazil incar penggunaan darurat vaksin AstraZeneca

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Lansia di Kabupaten Kuningan jalani vaksinasi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar