WHO cantumkan vaksin Pfizer / BioNTech untuk penggunaan darurat

WHO cantumkan vaksin Pfizer / BioNTech untuk penggunaan darurat

Dokumentasi - Tangan perempuan memegang botol kecil berlabel "vaksin virus corona COVID-19 dan logo perusahaan farmasi Pfizer. ANTARA/REUTERS/DADO RUVIC.

Zurich (ANTARA) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Kamis mendaftarkan vaksin COVID-19 dari Pfizer dan BioNTech untuk penggunaan darurat, dan mengatakan bahwa langkah tersebut membuka pintu bagi negara-negara untuk mempercepat persetujuan mereka sendiri untuk mengimpor dan memberikan suntikan.

Begitu vaksin telah terdaftar untuk penggunaan darurat WHO, badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa itu mengatakan, mereka "melibatkan jaringan pengatur regional dan mitranya untuk menginformasikan otoritas kesehatan nasional tentang vaksin dan manfaat yang diantisipasi berdasarkan data dari studi klinis hingga saat ini."

Tinjauan WHO menemukan bahwa vaksin tersebut memenuhi kriteria yang harus dimiliki untuk keamanan dan kemanjuran yang ditetapkan oleh WHO, dan bahwa manfaat menggunakan vaksin untuk mengatasi potensi risiko COVID-19, kata WHO dalam sebuah pernyataan.

"Ini adalah langkah yang sangat positif untuk memastikan akses global ke vaksin COVID-19. Tetapi saya ingin menekankan perlunya upaya global yang lebih besar untuk mencapai pasokan vaksin yang cukup untuk memenuhi kebutuhan populasi prioritas di mana pun, " kata Dr. Mariangela Simao, asisten direktur jenderal WHO untuk Akses ke Obat dan Produk Kesehatan.

WHO, bersama dengan GAVI Vaccine Alliance dan Coalition for Epidemic Preparedness Innovations (CEPI), mempelopori upaya global yang disebut COVAX untuk mendistribusikan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, untuk membantu memastikan bahwa suntikan vaksin tidak hanya ditujukan ke negara kaya.

Aliansi COVAX telah menyatakan memiliki kesepakatan untuk hampir 2 miliar dosis, dengan pengiriman pertama jatuh tempo pada awal 2021. Aliansi tersebut mengatakan telah melakukan pembicaraan dengan Pfizer dan BioNTech untuk mengamankan vaksin.

Vaksin RNA messenger Pfizer dan BioNTech 95 persen efektif mencegah gejala penyakit setelah dua dosis terpisah 21 hari. Pengiriman sulit dilakukan, karena perlu disimpan pada suhu minus 70 derajat Celcius.

Vaksin ini sebelumnya telah disetujui untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat dan Inggris, dan memiliki persetujuan pemasaran bersyarat di Eropa dan Swiss.

Di antara negara-negara lain, distribusi suntikan yang dipusatkan pada orang tua dan petugas kesehatan dimulai pada bulan Desember.

Sumber : Reuters

Baca juga: Perawat California positif COVID-19 setelah disuntikkan vaksin Pfizer

Baca juga: Italia memulai vaksinasi COVID-19 di Roma

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

2,5 Juta dosis vaksin Pfizer tiba di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar