Bitcoin reli di atas 30.000 dolar AS untuk pertama kalinya

Bitcoin reli di atas 30.000 dolar AS untuk pertama kalinya

Representasi mata uang virtual Bitcoin terlihat di depan grafik saham dalam ilustrasi yang diambil pada 19 November 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Dado Ruvic/Ilustrasi/Foto Dokumen

Sangat mungkin bahwa aset itu pada akhirnya akan melewati 100.000 dolar AS per koin
New York (ANTARA) - Mata uang digital Bitcoin memperpanjang relinya yang memecahkan rekor pada Sabtu (2/1/2021), memulai tahun ini dengan melonjak di atas 30.000 dolar AS untuk pertama kalinya, dengan semakin banyak pedagang dan investor bertaruh bahwa mata uang kripto itu sedang dalam perjalanan untuk menjadi metode pembayaran utama.

Harga mata uang kripto paling populer di dunia itu diperdagangkan setinggi 33.099 dolar AS pada Sabtu (2/1/2021), ketika hampir semua pasar lain ditutup selama akhir pekan pertama 2021. Terakhir naik sekitar 12 persen menjadi 32.883 dolar AS.

Baca juga: Harga Bitcoin menembus Rp400 juta

Bitcoin melambung lebih dari 300 persen pada 2020 dan dengan posisi tertinggi baru telah bertambah lebih dari 50 persen sejak melewati 20.000 dolar AS hanya dua minggu lalu.

Mata uang blockchain itu baru ada sekitar satu dekade atau lebih, dan pada 2020 telah mengalami peningkatan permintaan dari investor AS yang lebih besar, tertarik oleh kualitas lindung nilai yang dirasakan dan potensi keuntungan cepat, serta ekspektasi akan menjadi metode pembayaran utama.

Investor mengatakan terbatasnya pasokan Bitcoin -- yang diproduksi oleh apa yang disebut komputer "penambangan" yang memvalidasi blok-blok transaksi dengan bersaing untuk memecahkan teka-teki matematika -- telah membantu meningkatkan pergerakan selama beberapa hari terakhir.

Beberapa juga melihatnya sebagai permainan tempat berlindung selama pandemi COVID-19, mirip dengan emas.

"Sangat mungkin bahwa aset itu pada akhirnya akan melewati 100.000 dolar AS per koin," tulis Sergey Nazarov, salah satu pendiri Chainlink, sebuah proyek blockchain global, dalam sebuah surel pada Sabtu (2/1/20201), dikutip dari Reuters.

"Orang terus kehilangan kepercayaan pada mata uang pemerintah mereka selama bertahun-tahun, dan kebijakan moneter akibat dampak ekonomi dari virus corona hanya mempercepat penurunan ini."

Bitcoin diperdagangkan di banyak bursa, yang terbesar adalah Coinbase, yang sedang bersiap untuk go public guna menjadi bursa mata uang kripto utama AS pertama yang tercatat di Wall Street.

Beberapa mata uang kripto pesaing yang menggunakan teknologi blockchain atau buku besar elektronik yang serupa. Ethereum, terbesar kedua, melojak 465 persen pada 2020 dan menguat hampir tujuh persen pada Sabtu (2/1/2021).

Baca juga: Harga Dogecoin naik lebih dari 500 persen dalam setahun
Baca juga: Dolar melemah karena investor pertimbangkan stimulus fiskal AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mendag: mata uang digital tidak diperbolehkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar