Ganjar imbau masyarakat waspadai hoaks vaksinasi

Ganjar imbau masyarakat waspadai hoaks vaksinasi

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat mengecek vaksin COVID-19 di Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah di Kawasan Industri Tambakaji, Kota Semarang, Senin (4/1/2021). ANTARA/HO-Humas Pemprov Jateng/aa.

Semarang (ANTARA) -
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengimbau masyarakat agar mewaspadai maraknya berita bohong atau hoaks terkait dengan vaksinasi untuk menanggulangi pandemi COVID-19.

"Terkait dengan vaksinasi, sudah ikuti saja ketentuan dari pemerintah, jangan percaya dengan hoaks," katanya di Semarang, Senin.

Ganjar menjelaskan bahwa tidak semua masyarakat bisa langsung mendapatkan vaksin COVID-19 karena sudah ada urutan-urutan serta prioritas penerima vaksin bagi tenaga kesehatan.

Baca juga: Enam orang meninggal setelah disuntik vaksin Pfizer? Cek faktanya

"Tidak setiap orang hari ini bisa divaksin karena itu untuk pelayanan tenaga medis lebih dulu prioritasnya, yang kedua itu ada batasan umurnya juga sehingga ini tidak serta merta karena jumlah di awalnya masih terbatas," ujarnya.

Berdasarkan hal tersebut, Ganjar kembali menegaskan agar masyarakat tidak percaya hoaks dan jika menemukan ajakan-ajakan atau berita meragukan agar melakukan pengecekan kepada pemerintah.

Saat ini, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menyiapkan pelaksanaan vaksinasi secara bertahap ke masyarakat di 35 kabupaten/kota.

Proses vaksinasi akan dilakukan pada 14 Januari 2021 dengan target penerima pertama adalah tenaga kesehatan dan personil penunjang di seluruh fasilitas kesehatan yang menjadi garda terdepan penanganan pandemi COVID-19.

Baca juga: Cek Fakta: Kode batang vaksin COVID-19 akan dipasangkan di tubuh?
Baca juga: Pemprov Kalteng minta warga waspadai hoaks seputar vaksin COVID-19

Pewarta: Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dukung STQ XXVI, Ganjar Pranowo disambut warga Ternate

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar