Polisi tangkap pemasok senpi dan amunisi untuk KKB di Intan Jaya

Polisi tangkap pemasok senpi dan amunisi untuk KKB di Intan Jaya

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw saat tunjukkan foto Naftali Tipagau alias Niel Tipagau alias Nataniel Tipagau (25 th), anggota KNPB Intan Jaya yang masuk dalam DPO dan ditangkap, Senin (4/1) di Jayapura. (ANTARA/HO/Humas Polda Papua)

Jayapura (ANTARA) - Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw mengatakan Naftali Tipagau alias Niel Tipagau alias Nataniel Tipagau (25 th), anggota KNPB Intan Jaya yang selama ini bertugas mencari senjata api dan amunisi untuk kelompok kriminal bersenjata (KKB) ditangkap..
 
Kapolda Papua mengungkapkan Nataniel ditangkap pada Senin (4/1) sekitar pukul 17.30 Wit, di depan Kampus Universitas Yapis Jayapura.
 
"Penangkapan dilakukan berdasarkan daftar pencarian orang nomor: DPO/03/III/Res.1.24/2020/Ditreskrimum dan laporan polisi Nomor: LP/02–a/I/2020/Papua/Res Nabire tanggal 25 Januari 2020 tentang perkara kasus transaksi amunisi," kata Waterpauw di Jayapura, Selasa.
 
Dia menjelaskan penangkapan itu dilakukan tanpa perlawanan berarti dan saat ini ditahan di Mapolda Papua di Jayapura.

Baca juga: Kapolda Papua ungkap peran ASN penyelundup senpi di Nabire
 
Dari catatan kepolisian, Nataniel Tipagau, pada 25 Januari 2020 melakukan transaksi pembelian amunisi bersama-sama dengan Paulus Tebay di Kabupaten Nabire.
 
Pada saat dilakukan penindakan, aparat gabungan berhasil mengamankan Paulus Tebay beserta barang bukti amunisi kaliber 9 mm sebanyak 20 butir dan uang tunai sebesar Rp1,110 juta, sedangkan Naftali Tipagau berhasil melarikan diri menggunakan sepeda motor.
 
Pada 12 November 2020, tersangka kembali melakukan transaksi jual beli senjata dan amunisi bersama-sama dengan Lingkar di Kabupaten Nabire, dan kembali berhasil melarikan diri sedangkan Lingkar ditangkap.

Baca juga: Kapolda: Jual beli senpi di Nabire sejak 2017
 
"Tersangka juga aktif dalam organisasi KNPB (Komite Nasional Papua Barat) dengan jabatan sebagai sekretaris umum KNPB wilayah Kabupaten Intan Jaya, aktif melakukan propaganda dengan mengangkat isu-isu pelanggaran HAM yang dilakukan aparat keamanan di media sosial dalam mendukung upaya penolakan Otsus Jilid II dan pelaksanaan mogok sipil nasional 2021," kata Waterpauw.
 
Dia menambahkan, saat ditangkap disita satu unit handphone, empat buah flashdisk dan satu lembar surat yang ditulis tangan dari KKB Intan Jaya ditujukan kepada Bupati Paniai.
 
Tersangka dijerat dengan pasal 1 Ayat (1) UU Darurat No. 12 Tahun 1951 Jo Pasal 55 KUHPIDANA, jelas Kapolda Papua Irjen Pol Waterpauw.

Baca juga: Kapolres Mimika: KKB Kali Kopi miliki lebih dari 10 pucuk senpi

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar