Uji coba vaksin COVID-19 Rusia dimulai di UAE

Uji coba vaksin COVID-19 Rusia dimulai di UAE

Dokumnetasi: Seorang perawat mempersiapkan vaksin Rusia "Sputnik-V" melawan penyakit virus corona (COVID-19) untuk suntikan tahap uji coba. ( ANTARA FOTO/REUTERS/Tatyana Makeyeva/aww/cfo)

Dubai (ANTARA) - Uni Emirat Arab (UAE) telah memulai uji klinis Fase III dari vaksin COVID-19 eksperimental Rusia, yang dikenal sebagai Sputnik V, di tengah lonjakan infeksi di negara itu.

Kantor media Abu Dhabi merilis pernyataan pada Kamis (7/1), bahwa uji coba terhadap manusia, yang diumumkan pada Oktober sebelum peningkatan kasus baru-baru ini, pada awalnya mencari hingga 500 relawan untuk divaksin di sebuah rumah sakit di Abu Dhabi.

Dua dosis vaksin akan diberikan, dengan jarak 20 hari, kepada relawan, kata pernyataan itu. Peserta harus berusia 18 tahun atau lebih, belum pernah terinfeksi COVID-19, atau berpartisipasi dalam uji coba vaksin COVID-19 lainnya.

Baca juga: Uni Emirat Arab: Vaksin Sinopharm 86 persen ampuh lawan COVID
Baca juga: UAE restui penggunaan darurat vaksin COVID-19


UAE juga sedang melakukan uji coba Fase III vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh China National Pharmaceutical Group (Sinopharm). UEA telah menyetujui vaksin tersebut dan tersedia secara gratis bagi siapa saja yang menginginkannya, dengan prioritas diberikan kepada individu yang lebih rentan.

Bulan lalu, Kota Dubai baru mulai menyuntik orang dengan vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer dan BioNTec.

Pihak berwenang di UAE, yang memiliki populasi sekitar 9 juta jiwa, mengatakan 826.301 vaksin telah diberikan pada Selasa (5/1), tanpa menyebutkan jenisnya. Mereka menambahkan UAE menargetkan untuk memberikan vaksin lebih dari 50 persen dari populasi pada kuartal pertama tahun ini.

Pada Oktober, mitra lokal Sinopharm, G42, mengatakan akan mulai memproduksi vaksin pada 2021. Namun, G42 tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk informasi lebih lanjut tentang rencana tersebut.

UAE telah mencatat jumlah kasus harian baru lebih dari dua kali lipat dalam sepuluh hari terakhir. Pada Rabu (6/1), Kementerian Kesehatan UAE melaporkan 2.067 infeksi baru, yang merupakan rekor kasus harian.

UAE tidak mengungkapkan di mana infeksi atau kematian terjadi di negara itu, dan belum lama ini mengumumkan langkah-langkah baru untuk mencegah penyebarannya.

Secara total, negara Teluk Arab itu telah mencatat 218.766 kasus dan 689 kematian akibat virus corona.

Sumber: Reuters

Baca juga: UAE catat rekor kasus COVID-19 empat hari berturut-turut
Baca juga: UAE laporkan 'jumlah terbatas' kasus jenis baru COVID-19

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dua vaksin COVID-19 Thailand masuki tahap uji coba pada manusia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar