Satgas: Kasus COVID-19 bertambah hingga 9.321 imbas libur panjang

Satgas: Kasus COVID-19 bertambah hingga 9.321 imbas libur panjang

Tangkapan layar - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam telekonferensi pers di Jakarta, Kamis (7/1/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB/pri.

Bahkan angka ini meningkat hampir 500 hanya dalam waktu satu hari ini. Ini adalah imbas dari libur panjang," kata Wiku
Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan rekor baru penambahan kasus positif COVID-19  Kamis ini yang mencapai 9.321 kasus disebabkan liburan panjang pada akhir Desember 2020.

”Bahkan angka ini meningkat hampir 500 hanya dalam waktu satu hari ini. Ini adalah imbas dari libur panjang," kata Wiku dalam telekonferensi pers di Jakarta, Kamis.

Tingginya penambahan kasus COVID-19 ini, ujar Wiku, menunjukkan masyarakat Indonesia belum mengambil pelajaran dari dampak tiga periode libur panjang sebelumnya. Libur panjang sebelumnya terjadi saat perayaan Idul Fitri 2020, Hari Kemerdekaan RI pada 17 Agustus 2020, dan Maulid Nabi Muhammad di November 2020.

Baca juga: Satgas ungkap alasan kasus COVID-19 di Indonesia masih tinggi

Sejak awal pandemi, kata Wiku, kasus COVID-19 terus mengalami peningkatan. Peningkatan cukup tinggi sempat terjadi pada periode Agustus dan September 2020.

"Yang mana pada periode ini jumlah kasus COVID-19 mengalami peningkatan sebesar 45.895 kasus," ujar dia.

Sejak Maret 2020 hingga saat ini, Pulau Jawa dan Bali menjadi kontributor terbesar peningkatan kasus COVID-19 di level nasional. Kontribusi Pulau Jawa dan Bali tidak pernah berada di bawah 50 persen dari penambahan kasus positif COVID-19 mingguan secara nasional Bahkan pada Desember 2020, sebanyak 129.994 kasus Covid-19 dikontribusikan oleh Pulau Jawa dan Bali.

Baca juga: Satgas waspadai peningkatan kasus COVID-19 pascalibur Natal-Tahun Baru

"Dan ini merupakan yang tertinggi sejak bulan Maret 2020," ujarnya.

Sementara jika dilihat dari total kumulatif kasus positif COVID-19 per 3 Januari 2021, wilayah Jawa dan Bali berkontribusi sebesar 65 persen atau 496.674 kasus dari total kasus positif di tingkat nasional.

Baca juga: Satgas: Indonesia harus tiru China tangani COVID-19

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wiku: Sebagian besar mutasi virus tidak menurunkan efikasi vaksin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar