Kasus positif COVID-19 di Kaltim bertambah 479 orang

Kasus positif COVID-19 di Kaltim bertambah 479 orang

Ilustrasi - Petugas kesehatan mengambil sampel lendir seorang warga saat tes usap RT PCR COVID-19 massal di Kantor Kecamatan Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021). ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/wsj.

Samarinda (ANTARA) - Perkembangan COVID-19 di Provinsi Kalimantan Timur kembali terjadi ledakan kasus aktif dengan adanya tambahan sebanyak 479 kasus terkonfirmasi positif pada Kamis.

Juru bicara satgas COVID-19 Provinsi Kaltim Andi Muhammad Ishak mengatakan tiga wilayah yakni Balikpapan, Kutai Kartanegara dan Kutai Barat menjadi penyumbang kasus aktif terbanyak.

"Untuk Balikpapan terjadi penambahan sebanyak 115 kasus, Kutai Kartanegara 88 kasus dan Kutai Barat 86 kasus," kata Andi Muhammad Ishak dalam keterangan resmi di Samarinda.

Andi menyebutkan tambahan kasus aktif lainnya terjadi di Berau 52 kasus, Kutai Timur 29 kasus, Mahakam Ulu 12 kasus, Paser 15 kasus, Penajam Paser Utara 5 kasus, Bontang 10 kasus dan Samarinda 67 kasus.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kaltim bertambah 281 orang

Baca juga: Dispora Kaltim tutup sementara dua stadion cegah penularan COVID-19


"Total kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Kaltim sebanyak 29.212 kasus," kata Andi Muhammad Ishak.

Andi juga menginformasikan adanya tambahan pasien COVID-19 yang dinyatakan sembuh sebanyak 262 kasus, dengan sebaran di Berau 29 kasus, Kutai Barat 36 kasus,,Kutai Kartanegara 33 kasus, Kutai Timur 51 kasus, Paser 22 kasus, Penajam Paser Utara 9 kasus, Balikpapan 55 kasus, Bontang 18 kasus dan Samarinda 9 kasus.

"Akumulasi pasien sembuh COVID-19 di Kaltim sebanyak 24.252 orang," ujar Andi Muhammad Ishak.

Ia menambahkan untuk kasus meninggal dunia juga terjadi penambahan sebanyak tujuh orang dengan rincian tiga di Kutai Barat, dua di Balikpapan dan sisanya di Kutai Timur dan Samarinda.

"Total pasien COVID-19 meninggal dunia di Kaltim sebanyak 789 orang, sedangkan yang masih menjalani perawatan medis sebanyak 4.171 pasien," kata Andi Muhammad Ishak.

Sementara itu, perkembangan kasus COVID-19 khusus di wilayah Kaltim, peringkat pertama masih disandang Kota Samarinda dengan jumlah 7.112 kasus, disusul, Balikpapan 6.576 kasus, Kutai Kartanegara 5.251 kasus, Kutai Timur 4.120 kasus dan Bontang 2.016 kasus.

Lima kabupaten lainnya yakni Berau 1.527 kasus, Paser 1.259 kasus, Kutai Barat 897 kasus, Panajam Paser Utara 400 kasus dan Mahakam Ulu 54 kasus.

"Untuk pasien yang masih menjalani perawatan terbanyak berada di Balikpapan dengan jumlah 1.077 pasien, disusul Kutai Kartanegara 955 pasien, Berau 602 pasien dan Samarinda 490 pasien," kata Andi Muhammad Ishak.*

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kaltim bertambah 305 orang

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kaltim bertambah 319 orang


Pewarta: Arumanto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Satgassus tegaskan tidak ada PMI meninggal saat karantina di Batam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar