ASITA: Bisnis perjalanan wisata masih terpuruk

ASITA: Bisnis perjalanan wisata masih terpuruk

Ilustrasi - Salah satu spot keindahan alam Danau Toba, di Sumatera Utara. ANTARA/Dokumentasi Kementerian Pariwisata.

Kontrak penanganan turis dari mitra luar negeri belum ada, juga termasuk permintaan paket wisata ke luar negeri dan bahkan domestik
Medan (ANTARA) - Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (ASITA) mengatakan bisnis perusahaan perjalanan wisata di Sumatera Utara masih terpuruk akibat pandemi COVID-19.

"Kontrak penanganan turis dari mitra luar negeri belum ada, juga termasuk permintaan paket wisata ke luar negeri dan bahkan domestik. Benar-benar masih terpuruk," ujar Ketua DPD ASITA Sumatera Utara, Solahuddin Nasution di Medan, Jumat.

Bahkan, katanya, angin segar bisnis umroh yang sempat mau berjalan akhirnya dibatalkan lagi karena pandemi COVID-19 masih terus berlangsung hingga awal Januari 2021.

Baca juga: Menko Luhut minta pembangunan hotel dikurangi, ini alasannya

Jumlah pasien terkonfirmasi di Sumatera Utara maupun nasional, lanjut dia, juga trennya meningkat sejak libur Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 sehingga semua wisatawan kembali khawatir.

Akibat bisnis masih terpuruk, ujar Solahuddin, perusahaan perjalanan wisata di Sumatera Utara juga masih belum mempekerjakan karyawan kembali setelah "dirumahkan".

"Pengusaha travel masih merumahkan karyawan mereka karena memang operasional perusahaan belum juga berjalan lagi," ujar Solahuddin.

Meski masih ragu karena pandemi COVID-19 masih berlangsung, ASITA Sumatera Utara berharap kepariwisataan kembali pulih sehingga usaha mulai berjalan.

Baca juga: BPS: Kunjungan wisatawan mancanegara November anjlok 86,31 persen

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Utara Syech Suhaimi mengatakan jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Sumut hingga November 2020 masih anjlok dibandingkan periode yang sama 2019.

Pada periode Januari-November 2020 wisatawan mancanegara di Sumatera Utara hanya 45.852 orang atau jauh di bawah angka 2019 yang sebanyak 234.709 orang.

"Angka 45.852 orang itu juga sebagian besar diperoleh dari periode Januari-Maret. Pandemi COVID-19 baru dimulai bulan Februari, " katanya.

Baca juga: Asita Sumut: Pembatalan wisata luar negeri meningkat

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sepuluh “Bali baru” dukung pariwisata Bali

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar