Pence akan hadiri pelantikan Biden, Trump tak akan hadir

Pence akan hadiri pelantikan Biden, Trump tak akan hadir

Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence. ANTARA FOTO/REUTERS/Bryan Woolston/foc.

Washington/Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden AS Mike Pence akan menghadiri pelantikan pasangan presiden-wakil presiden terpilih, Joe Biden dan Kamala Harris, kata seorang pejabat pemerintahan pada Sabtu (9/1).

Sementara Presiden AS Donald Trump, beberapa jam setelah pihaknya menjanjikan transisi pemerintahan dengan damai, menyatakan ia tidak akan menghadiri acara pemindahan kekuasaan secara resmi tersebut pada 20 Januari, menurut laporan Reuters.

"Kepada semua yang telah bertanya, saya tidak akan pergi ke acara pelantikan pada 20 Januari," kata Trump dalam sebuah cuitan di Twitter, Jumat (8/1).

Cuitan tersebut menjadi salah satu bahan pertimbangan pihak Twitter untuk menghapus secara permanen akun pribadi presiden, @realDonaldTrump, pada hari yang sama.
 
Twitter beralasan bahwa cuitan Trump memunculkan "risiko hasutan lebih lanjut mengenai kekerasan" terkait penyerbuan pendukung Trump ke Gedung Capitol, Rabu (6/1)

Twitter, dalam penjelasan resminya, menyebut bahwa cuitan itu dinilai telah melanggar kebijakan perusahaan tentang glorifikasi kekerasan.

"Pernyataan Presiden Trump, mengenai ia tidak akan menghadiri pelantikan, diterjemahkan oleh sejumlah pendukungnya sebagai konfirmasi lanjutan bahwa pemilu (yang digelar 3 November 2020, red) tidak sah," tulis Twitter.

Baca juga: Twitter akan transfer akun kepresidenan ke Joe Biden saat pelantikan

Baca juga: Twitter blokir akun Trump secara permanen

Baca juga: Twitter jelaskan alasan akun Trump dikunci 12 jam, cuitan dihapus


 

Walikota Washington D.C. perpanjang darurat publik 15 hari

Pewarta: Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar