Megawati kritisi visi dan misi calon kepala daerah tak seragam

Megawati kritisi visi dan misi calon kepala daerah tak seragam

Tangkapan layar - Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri di acara Peringatan HUT Ke-48 PDIP yang digelar secara virtual di Jakarta, Minggu (10/1/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube PDI Perjuangan/pri.

Pelaksanaannya cukup baik meskipun dengan teknis penyelenggaraan yang tidak mudah di masa pandemik COVID-19
Jakarta (ANTARA) -
Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mengkritisi visi dan misi para calon kepala daerah tak seragam saat pelaksanaan Pilkada lalu, padahal visi misi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sudah ada dalam Pembukaan UUD 1945.
 
Megawati mengatakan hal itu dalam pidato politiknya di acara Peringatan HUT Ke-48 PDIP yang digelar secara virtual dan dihadiri Presiden Joko Widodo serta Wapres Ma'ruf Amin, di Jakarta, Minggu, seperti dikutip dalam siaran pers-nya.
 
Megawati mengatakan bahwa hingga tiga tahun ke depan direncanakan tidak ada pilkada karena momen elektoral akan dilakukan di 2024, serentak dengan Pemilu Presiden dan Legislatif. Hingga saat ini, teknis dan mekanisme penyelenggaraan tersebut masih terus digodok oleh DPR dan Pemerintah.
 
Tapi Megawati mengaku memikirkan satu hal krusial, yang diharapkan menjadi pertimbangan bagi para penentu kebijakan, baik eksekutif, maupun legislatif.

Baca juga: Megawati: Kemenangan elektoral tak berarti tanpa perjuangkan rakyat

Baca juga: Presiden promosikan ketersediaan 426 juta vaksin saat HUT PDIP
 
"Mari kita renungkan bersama, saat Pemilihan Umum serentak dilakukan dengan Pemilihan Kepala Daerah, saat itu juga setiap calon akan menyampaikan visi misinya masing-masing. Bayangkan, ada berapa visi misi yang akan disuarakan di tahun 2024?" kata Presiden Kelima RI ini.
 
Megawati melanjutkan, "Pertanyaan sederhana saja. Dapatkah atau bolehkah Pemerintah Kabupaten/Kota, Provinsi, dan Pusat dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia memiliki visi misi yang berbeda-beda?".
 
Oleh karena itu, Megawati berharap hal tersebut menjadi perenungan bersama. Visi dan misi NKRI hanya ada satu, yaitu yang terpatri dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945.
 
Kendati demikian, Megawati bersyukur dan mengucapkan terima kasih kepada seluruh rakyat, pihak penyelenggara, serta TNI dan Polri yang menjaga penyelenggaraan Pilkada 2020 nisbi berlangsung tertib, damai dan aman.
 
"Pelaksanaannya cukup baik meskipun dengan teknis penyelenggaraan yang tidak mudah di masa pandemik COVID-19," ujarnya.

Baca juga: Megawati awali pidato politik dengan sampaikan belasungkawa

Baca juga: HUT PDIP, Megawati resmikan Gerakan Bersihkan Sungai

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jokowi singgung boikot sawit oleh Eropa pada Rakernas PDIP

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar