Yordania kecam pelanggaran terbaru Israel terhadap Masjid Al-Aqsa

Yordania kecam pelanggaran terbaru Israel terhadap Masjid Al-Aqsa

Seorang pengunjung melintas di depan Dome of Rock (Kubah Batu), kompleks Masjid Al Aqsa, Kota Tua Yerusalem, Minggu (31/5/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Ammar Awad/pras.

Amman (ANTARA) - Yordania pada Minggu (10/1) mengecam penggalian oleh Israel baru-baru ini di dekat Buraq Wall, yang dikenal sebagai Tembok Ratapan di Israel, sebagai pelanggaran terbaru terhadap Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem.

Tembok tersebut merupakan bagian dari kompleks Masjid Al-Aqsa, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Yordania, Daifallah Fayez.

Ia juga menegaskan bahwa Yordania menolak semua tindakan sepihak Israel di Yerusalem Timur yang diduduki, Kota Tua dan Masjid Al-Aqsa.

Baca juga: Palestina peringatkan kesepakatan Israel-UAE bahayakan Masjid Al-Aqsa
Baca juga: Israel larang tujuh perempuan Palestina masuk Al-Aqsha


Sederet provokasi ini merupakan pelanggaran hukum internasional, katanya.

Menurut Fayez, tugas pengelolaan dan pemeliharaan di kompleks Masjid Al-Aqsa, termasuk tembok dan pintu gerbangnya, diawasi oleh Wakaf Islam Yerusalem, yang dijalankan oleh Jordania, berdasarkan hukum internasional dan status quo hukum dan sejarah.

Juru bicara Yordania itu mendesak Israel agar menghentikan pelanggaran serta provokasi mereka dan menghormati status quo hukum dan sejarah Kota Tua tersebut.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Israel larang masuk pejabat Palestina ke Masjid Al-Aqsa
Baca juga: Puluhan pemukim Israel paksa masuk kompleks Masjid Al-Aqsa

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar