Liga 1 Indonesia

Borneo FC minta Presiden Jokowi bantu permudah izin kompetisi

Borneo FC minta Presiden Jokowi bantu permudah izin kompetisi

Presiden Presiden Joko Widodo bebicara dalam acara Peresmian Pembukaan Rapat Kerja Kejaksaan Republik Indonesia Tahun 2020 secara virtual di Istana Negara, Jakarta, Senin (14/12/2020). ANTARA/HO-Biropres Setpres/Kris/aa. (Handout Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta (ANTARA) - Borneo FC meminta Presiden Joko Widodo dan Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali membantu mempermudah perizinan kompetisi Liga 1 Indonesia yang hingga kini abu-abu.

Dalam laman resmi klubnya, Senin, manajer Borneo FC Farid Abubakar mengharapkan Instruksi Presiden Nomor 3 Tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan Persepakbolaan Nasional bisa  diimplementasikan terutama saat ini.

Sesuai Inpres itu, kata dia, lanjutan kompetisi Liga 1 harus segera diputuskan karena menyangkut peningkatan prestasi sepak bola nasional sesuai dengan tujuan Inpres itu.

"Waktu pelantikan Menpora yang baru kala itu Pak Jokowi bicara, ‘Sepakbolanya, Pak’. Presiden meminta tolong kepada Menteri olahraga untuk dibaikin sepakbola kita bukan diberhentikan sepakbola kita," kata Farid.

"Persoalan izin, saya harap Menpora dan mungkin Pak Presiden kita juga bisa langsung meminta kepada pihak kepolisian agar memberikan izin pertandingan," sambung dia.

Baca juga: Gelandang PSS Sleman usul lanjutan kompetisi Liga 1 dihentikan saja

Farid mengaku heran mengapa sepak bola sangat sulit mengantongi perizinan, sedangkan kegiatan-kegiatan lain yang juga melibatkan orang banyak malah diperbolehkan.

Padahal, kata dia, seluruh klub sudah sepakat  menerapkan protokol kesehatan yang ketat demi berlangsungnya liga.

Menurut dia, kelangsungan sepak bola tidak hanya berdampak kepada satu pihak saja, akan tetapi pada masyarakat lain yang juga menggantungkan hidupnya dari sepak bola.

"Ada apa sebenarnya dengan sepak bola kita? Kenapa sampai saat ini sepak bola kita masih belum bisa bergulir karena corona? Terus dengan acara kumpul-kumpul lainnya, kok aman-aman aja." kata dia.

"Sepak bola kita siap mengikuti protokol yang ada dan bahkan siap digulir tanpa penonton. Tapi ada apa sebenarnya ini dengan perizinan negara kita?," tambah Farid.

Nasib kompetisi Liga 1 Indonesia masih belum jelas di mana izin polisi menjadi satu-satunya penghalang dalam menggelar liga. Polisi beralasan masih masifnya penularan COVID-19 di Indonesia menjadi pertimbangan utama.

Baca juga: Pemain Bali United harap ada jaminan aman saat divaksin

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Arema FC perkenalkan pelatih baru, janjikan tim di papan atas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar