Belum ada distribusi, vaksinasi COVID-19 di Kabupaten Bekasi diundur

Belum ada distribusi, vaksinasi COVID-19 di Kabupaten Bekasi diundur

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Jawa Barat dr Sri Enny Mainiarti, SKM. (FOTO ANTARA/Pradita Kurniawan Syah)

Kabupaten Bekasi belum mendapat distribusi vaksin. Rencananya baru tahap kedua. Jadwalnya belum dipastikan
Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat menyatakan vaksinasi COVID-19 tahap pertama bagi ribuan tenaga kesehatan (nakes) di daerah itu diundur ke tahap kedua meski belum diketahui pasti waktu pelaksanaannya mengingat belum ada distribusi vaksin tersebut hingga Selasa (12/1) 2021.

"Kabupaten Bekasi belum mendapat distribusi vaksin. Rencananya baru tahap kedua. Jadwalnya belum dipastikan," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi dr Sri Enny Mainiarti, SKM di Cikarang, Selasa.

Mundurnya jadwal pelaksanaan vaksinasi ini, kata dia, dipastikan setelah hingga Selasa petang Kabupaten Bekasi tidak mendapat kiriman vaksin padahal daerah tetangganya yakni Kota Bekasi dan Kota Bogor telah menerima ribuan dosis vaksin yang dikirim oleh Kementerian Kesehatan melalui Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Ia mengatakan Pemerintah Kabupaten Bekasi belum mendapatkan penjelasan penyebab diundurnya jadwal vaksinasi ini. Semula vaksinasi di Kabupaten Bekasi direncanakan digelar serentak bersama daerah lainnya yakni pada Kamis (14/1) atau sehari setelah vaksin pertama diberikan kepada Presiden Joko Widodo.

Ia menyebutkan bahwa vaksin tahap dua kemungkinan akan digelar pada akhir bulan ini meski belum diketahui tanggal pastinya.

"Masih tunggu vaksin dari pusat. Insya Allah akhir bulan ini (vaksinasi). Kita tunggu saja," kata Sri Enny Mainiarti.

Vaksin COVID-19 Sinovac dari Biofarma Bandung, Jawa Barat tiba di UPTD Instalasi Farmasi, Komplek Perumahan Bumyagara Jalan Bayan 1 Nomor 1 Mustikajaya, Kota Bekasi, Selasa (12/1) pukul 13.45 WIB. (Foto: Pradita Kurniawan Syah) (Foto: Pradita Kurniawan Syah)
Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi Alamsyah mengatakan yang menjadi prioritas pertama vaksinasi yaitu tenaga medis atau kesehatan. Sedikitnya ada 12.234 tenaga kesehatan yang telah diajukan mendapat suntik vaksin.

"Sasaran awalnya kepada 12.234 tenaga medis yang sudah disetujui pemerintah pusat melalui Pemprov Jawa Barat," katanya.

Sebanyak 91 titik lokasi vaksinasi disiapkan oleh Pemkab Bekasi sebagai tempat pelaksanaan penyuntikan vaksin. Lokasi tersebut di antaranya 46 rumah sakit, 44 pusat kesehatan masyarakat, dan satu klinik.

"Meski begitu, vaksinasi masih menunggu kepastian pemerintah pusat. Kami masih menunggu distribusi vaksin, setelah kami terima kemudian akan kami sebarluaskan melalui unit-unit kesehatan yang ada," demikian Alamsyah.

Baca juga: Kabupaten Bekasi mengganti PSBM dengan PPKM

​​​​​​​
Baca juga: Warga Bekasi terancam denda jika tolak divaksin
​​​​​​​

Baca juga: PSBM di Kabupaten Bekasi diperpanjang 20 Januari 2021

​​​​​​​


Pewarta: Pradita Kurniawan Syah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar