Chili tetap yakin dengan vaksin COVID-19 Sinovac

Chili tetap yakin dengan vaksin COVID-19 Sinovac

Vaksin sinovac dari Sinovac Biotech Ltd terlihat di Pameran Internasional China untuk Perdagangan Jasa (CIFTIS) 2020, ANTARA/REUTERS/Tingshu Wang/aa.

Angka-angka di Brazil bagus meskipun bisa menyesatkan dalam hal fokus hanya pada 50 persen karena targetnya adalah untuk menghindari orang memenuhi rumah sakit dan kematian,
Santiago (ANTARA) - Pihak berwenang Chili mengatakan pada Kamis  (14/1) bahwa mereka tetap yakin dengan vaksin yang dikembangkan oleh Sinovac China meskipun ada kegelisahan di tempat lain setelah para peneliti di Brazil mengakui bahwa kemanjurannya lebih rendah dari yang disarankan semula.

Rodrigo Yanez, wakil menteri perdagangan Chili yang ditugaskan atas pengadaan vaksin COVID untuk negara tersebut, mengatakan regulator kesehatan Chili sedang menilai semua data yang tersedia dan akan mengumumkan keputusannya tentang peluncuran darurat untuk inokulasi.

Dia mengatakan vaksin akan memenuhi tujuan kritisnya jika membantu mengurangi gejala parah, rawat inap dan kematian.

Minggu ini, para peneliti di Brazil merilis data klinis uji coba tahap akhir yang menunjukkan vaksin Sinovac 50,4 persen efektif dalam mencegah infeksi gejala, termasuk kasus "sangat ringan". Minggu sebelumnya para peneliti di Brazil mengatakan vaksin, yang disebut CoronaVac, menunjukkan kemanjuran 78 persen terhadap kasus "ringan hingga berat".

Baca juga: Turki mulai suntikkan vaksin Sinovac bagi petugas kesehatan
Baca juga: Pakar cukup puas hasil uji Sinovac di Brazil


"Angka-angka di Brazil bagus meskipun bisa menyesatkan dalam hal fokus hanya pada 50 persen karena targetnya adalah untuk menghindari orang memenuhi rumah sakit dan kematian," katanya kepada Reuters dalam wawancara telepon. "Ini seharusnya sangat efektif dengan gejala penyakit yang lebih parah, asalkan data klinis mendukung apa yang diumumkan minggu ini."

Chili membayar 3,5 juta dolar AS atau sekitar Rp49 miliar untuk menjadi tuan rumah uji klinis vaksin dan juga telah memerintahkan 60 juta dosis untuk diberikan kepada 18 juta populasi selama tiga tahun.

Regulator negara itu mengirim dua inspektur ke pabrik Sinovac di Beijing pada November menjelang kedatangan dosis pertama yang diharapkan tiba di Chili pada pertengahan Januari.

Chili telah mulai memvaksinasi petugas kesehatannya menggunakan suntikan yang dikembangkan Pfizer Inc dan regulatornya juga sedang mempertimbangkan persetujuan AstraZeneca untuk penggunaan darurat.

Berita kemanjuran Brazil yang mengecewakan mendorong Malaysia dan Singapura, yang juga memiliki perjanjian pembelian dengan Sinovac, mengatakan pada  Rabu bahwa mereka akan mencari lebih banyak data dari perusahaan China itu tentang tingkat kemanjuran sebelum mereka menyetujui dan membeli persediaan.

Namun kampanye vaksinasi Sinovac sudah berlangsung di Indonesia dan Turki. Presiden Turki Tayyip Erdogan menerima suntikan pada  Kamis.

Yanez mengatakan kepada Reuters bahwa Institut Kesehatan Masyarakat Chili akan melihat data dari Brazil serta Turki dan Indonesia, yang melaporkan kemanjuran masing-masing 91,25 persen dan 65,3 persen berdasarkan data uji coba sementara.

Dia mengatakan vaksin Sinovac bukan satu-satunya yang menimbulkan keraguan.

Para ahli di Australia yang telah mempertanyakan apakah kekebalan kelompok dapat dicapai dari kemanjuran 62 persen yang dilaporkan untuk vaksin AstraZeneca.

“Vaksin flu biasa efektif antara 50 persen dan 60 persen. kami menjalankan kampanye vaksinasi besar-besaran dengan tingkat kemanjuran seperti itu, ”katanya.

“Kami berada dalam posisi di mana kami harus menghentikan dampak yang lebih parah dari COVID-19. Sejauh ini tidak ada vaksin yang mampu membuktikan bahwa vaksin itu juga menghentikan penyebaran infeksi, pada akhirnya semuanya kurang efisien dalam membantu Anda menghindari dampak pandemi. " kata dia.

Sumber : Reuters

Baca juga: Sinovac tingkatkan produksi vaksin COVID hingga satu miliar dosis
Baca juga: Presiden Turki Erdogan disuntik vaksin COVID-19 Sinovac

 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kebijakan vaksinasi COVID-19 berdampak berkurangnya pendonor darah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar