Jokowi : Vaksinasi adalah "game changer", kunci yang menentukan

Jokowi : Vaksinasi adalah "game changer", kunci yang menentukan

Presiden Joko Widodo saat memberikan sambutan pada acara pertemuan tahunan industri jasa keuangan tahun 2021 yang digelar secara virtual, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat pada Jumat, (15/1/2021). ANTARA/BPMI Setpres/Muchlis Jr/pri.

kunci yang sangat menentukan agar masyarakat bisa bekerja kembali, anak-anak bisa belajar di sekolah lagi, agar perekonomian nasional kita bisa segera bangkit
Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo menuturkan program vaksinasi adalah sebuah “game changer” untuk mengendalikan pandemi COVID-19 dan menjadi kunci yang menentukan pulihnya kehidupan masyarakat termasuk aspek perekonomian.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi yang hadir secara virtual di Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2021, Jakarta, Jumat.

“Pengendalian pandemi terutama melalui vaksinasi adalah game changer, adalah kunci yang sangat menentukan agar masyarakat bisa bekerja kembali, anak-anak kita bisa belajar di sekolah lagi, dan agar kita bisa kembali beribadah dengan tenang, dan juga agar perekonomian nasional kita bisa segera bangkit,” kata Presiden Jokowi.

Presiden meminta semua pihak optimistis menjalani 2021 karena tahun ini akan menjadi titik balik dari permasalahan pandemi COVID-19 yang dialami di 2020.


Baca juga: Ketua DPD harapkan vaksinasi Presiden momentum akhiri pandemi

Baca juga: Presiden disuntik vaksin, pasar saham bergerak positif

 

Dia berharap meskipun nantinya kesehatan nasional berangsur pulih, masyarakat tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan.

“Meskipun nantinya, meskipun sudah divaksin. Ini selalu saya sampaikan tetap yang namanya disiplin protokol kesehatan tetap harus dijalankan dengan ketat sampai seluruh dunia kembali normal tanpa pandemi,” ujarnya.

Presiden juga menjamin program vaksinasi gratis COVID-19 yang telah dimulai pada Rabu (13/1) lalu, akan terus dilanjutkan hingga mencapai target penerima vaksin untuk menciptakan kekebalan komunal.

Program vaksinasi gratis yang menyasar 181,5 juta masyarakat Indonesia ini tidak disusun secara mendadak, namun telah dirumuskan sejak lama oleh pemerintah agar efektif menciptakan kekebalan komunal guna menghentikan pandemi COVID-19.

“Sistem pendukung vaksinasi juga telah direncanakan dan telah siap sejak beberapa bulan lalu. Ini adalah sebuah langkah penting, langkah bersama kita, untuk membawa bangsa kita keluar dari pandemi, memberikan perlindungan kesehatan dan keselamatan pada rakyat serta akan mempercepat pemulihan ekonomi nasional secara cepat,” ujar Presiden.

Kepala Negara juga memastikan pemerintah telah mengamankan 426 juta dosis vaksin untuk masyarakat, yang berasal dari empat perusahaan dan negara yang berbeda.

Dengan vaksinasi massal ini kita berharap akan muncul herd immunity (kekebalan komunal)s ehingga risiko penyebaran COVID-19 akan berhenti dan kegiatan perekonomian akan sepenuhnya pulih kembali,” ujar dia.

 

Baca juga: Jokowi: Vaksinasi sebagai ikhtiar agar Indonesia bebas pandemi

Baca juga: Presiden Jokowi: Tak mau divaksin akan rugikan diri dan orang lain


 

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jokowi larang mudik untuk tekan penularan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar