WSJ: Janet Yellen sebut AS tidak mencari dolar yang lebih lemah

WSJ: Janet Yellen sebut AS tidak mencari dolar yang lebih lemah

Dokumentasi - Janet Yellen, presiden terpilih AS Joe Biden mencalonkannya menjadi menteri keuangan, naik ke podium untuk berbicara saat Presiden terpilih Biden mengumumkan calon dan orang yang ditunjuk untuk bertugas dalam tim kebijakan ekonominya di kantor pusat transisi di Wilmington, Delaware, AS , 1 Desember 2020. ANTARA/REUTERS/Leah Millis .

Wilmington, Delaware (ANTARA) - Janet Yellen, pilihan Presiden terpilih Joe Biden untuk mengambil alih Departemen Keuangan AS, diperkirakan akan menegaskan komitmen Amerika Serikat terhadap nilai tukar mata uang asing yang ditentukan pasar ketika dia memberikan kesaksian di Capitol Hill pada Selasa (19/1/2021), Wall Street Journal melaporkan pada Minggu (17/1/2021).

Calon Menteri Keuangan, pada sidang pengesahan Senat, akan menjelaskan bahwa Amerika Serikat tidak mencari dolar yang lebih lemah, surat kabar melaporkan mengutip pejabat transisi Biden yang mengetahui persiapannya untuk sesi tersebut.

“Nilai dolar AS dan mata uang lainnya harus ditentukan oleh pasar. Pasar menyesuaikan untuk mencerminkan variasi dalam kinerja ekonomi dan umumnya memfasilitasi penyesuaian dalam ekonomi global, " Yellen akan mengatakan, jika ditanya tentang kebijakan dolar pemerintahan yang akan datang, menurut laporan itu.

Baca juga: Jelang inagurasi, Joe Biden-Kemala Harris bocorkan "playlist"

“Amerika Serikat tidak mencari mata uang yang lebih lemah untuk mendapatkan keunggulan kompetitif,” dia siap untuk mengatakannya, menurut WSJ. “Kita harus menentang upaya-upaya negara lain untuk melakukannya.”

Yellen, yang menjabat sebagai kepala Federal Reserve AS dari 2014 hingga 2018, diperkirakan akan memperoleh pengesahan di Senat dan kemungkinan akan menjadi salah satu pemilihan kabinet Biden pertama yang akan disahkan.

Kembalinya ke posisi tradisional terhadap dolar telah diperkirakan dalam pemerintahan baru.

Seorang pejabat tim transisi Biden tidak menanggapi permintaan komentar tentang kesaksian Yellen.

Baca juga: Investor merayakan kemenangan Biden sebagai presiden AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar