Perusuh di Capitol diblokir dari aplikasi kencan online

Perusuh di Capitol diblokir dari aplikasi kencan online

Pendukung Presiden AS Donald Trump memanjat tembok Gedung Capitol saat protes terhadap sertifikasi hasil pemilihan presiden Amerika Serikat 2020 oleh Kongres AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Jim Urquhart/rwa.

Jakarta (ANTARA) - Sejumlah platform media sosial mulai menghilangkan orang yang terkonfirmasi sebagai perusuh di gedung Capitol, Amerika Serikat dari daftar pengguna mereka, termasuk aplikasi kencan online Tinder dan Bumble.

Dikutip dari Cnet, The Washington Post pertama kali melaporkan Bumble dan Match Group, perusahaan induk Tinder, Hinge OKCupid, Match dan Plenty of Fish, sudah memblokir pengguna yang terkonfirmasi pelaku kerusuhan di Capitol, Washington D.C pada 6 Januari lalu.

Kejadian ini bermula ketika salah seorang perusuh mengaku kepada Bloomberg bahwa akun Bumble-nya kini disukai banyak orang karena dia memasang foto sedang beraksi di Capitol.

Bumble sudah menghapus nama-nama yang terkonfirmasi melakukan kerusuhan di Washington dari aplikasi mereka.

"Yakin lah kami melarang konten apa pun yang mempromosikan terorisme atau kebencian ras," kata Bumble.

Sementara perwakilan Match, mewakili Tinder, menyatakan akan terus berkoordinasi dengan biro intelijan FBI untuk menghilangkan terorisme dari platform tersebut.

Setelah kejadian di Capitol, muncul gerakan untuk mencari dan mengonfirmasi pelaku kerusuhan di aplikasi kencan, kemudian melapor ke FBI.

Beberapa perempuan di Washington dilaporkan mengganti informasi pandangan politik di Bumble menjadi "konservatif" supaya bisa berinteraksi dengan perusuh.

Sejak itu, Bumble menghapus untuk sementara informasi mengenai pandangan politik dari aplikasi.

Baca juga: Airbnb tidak mau menerima perusuh di Capitol

Baca juga: Parler tuntut Amazon

Baca juga: FBI tahan dua perusuh gedung Kongres AS yang fotonya viral

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gedung Capitol AS kembali diserang, dua orang tewas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar