Bank Sentral Eropa terima banyak pertanyaan soal prospek ekonomi

Bank Sentral Eropa terima banyak pertanyaan soal prospek ekonomi

Ilustrasi: Seorang pengunjuk rasa memakai topeng mirip Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde melakukan demonstrasi di kantor pusat Bank Sentral Eropa (ECB) di Frankfurt, Jerman. (REUTERS/RALPH ORLOWSKI)

Apa yang akan membuat pasar gelisah di kuartal mendatang adalah seberapa besar komitmen yang ada untuk melihat seluruh paket tersebut
London (ANTARA) - Bank Sentral Eropa (ECB) pekan ini akan menghadapi lebih banyak pertanyaan tentang prospek yang semakin menantang, hanya sebulan setelah mengeluarkan stimulus baru untuk meningkatkan ekonomi zona euro.

Para pembuat kebijakan mendorong pembelian obligasi darurat sebesar 500 miliar euro (607 miliar dolar AS) pada Desember. Tetapi kasus COVID-19 yang muncul kembali, pembatasan baru pada aktivitas di negara-negara termasuk Jerman dan Prancis serta peluncuran vaksin yang lambat telah menimbulkan keraguan atas kecepatan pemulihan di kawasan itu.

"Pada saat ini, ECB masih menemukan dirinya dengan punggung sedikit menghadap tembok," kata Althea Spinozzi, ahli strategi pendapatan tetap di Saxo Bank Group. “Tidak ada alternatif selain terus mendukung ekonomi sampai risiko penurunan berakhir.”

Berikut adalah lima pertanyaan kunci untuk pasar.

Pertama, apa arti peluncuran vaksin yang lambat dan meningkatnya kasus COVID-19 bagi perekonomian?

Kepala ECB Christine Lagarde berpegang pada perkiraan untuk rebound ekonomi tahun ini selama langkah-langkah penguncian untuk mengekang pandemi dicabut pada akhir Maret dan vaksin didistribusikan.

Baca juga: Sri Mulyani: Dampak COVID-19 di Asia lebih baik dibanding Eropa

Dia mengatakan dalam wawancara Reuters pekan lalu bahwa proyeksi ECB terbaru memasukkan beberapa dampak dari pembatasan. Proyeksi berikutnya diharapkan pada Maret. PDB riil akan kembali ke tingkat sebelum krisis pada pertengahan 2022, risalah dari pertemuan ECB Desember menunjukkan.

Namun, ekstensi penguncian telah memupus harapan rebound awal dan para ekonom memangkas perkiraan mereka. Bank of America sekarang memperkirakan ekspansi pertumbuhan 2021 sebesar 2,9 persen, poin persentase penuh di bawah ekspektasi sebelumnya.

Oleh karena itu, pasar akan mencermati penilaian ECB tentang keseimbangan risiko dan ingin mengetahui apakah kemungkinan besar lebih banyak stimulus tahun ini.

Kedua, seberapa besar komitmen ECB untuk menggunakan amplop PEPP penuh?

Para pembuat kebijakan memperdebatkan peningkatan yang lebih kecil dalam pembelian obligasi darurat bulan lalu dan ingin menekankan bahwa mereka mungkin tidak menghabiskan kuota penuh.

Dan pada Desember, kepala ECB tidak berkomitmen untuk menggunakan seluruh bobot Program Pembelian Darurat Pandemi (PEPP) 1,85 triliun euro.

Namun, prospek yang tidak pasti dapat menyebabkan beberapa kegelisahan di pasar.

"Apa yang akan membuat pasar gelisah di kuartal mendatang adalah seberapa besar komitmen yang ada untuk melihat seluruh paket tersebut," kata Ahli Strategi Obligasi Senior ING, Antoine Bouvet. "The hawks (orang yang menganjurkan kebijakan agresif) akan bersikeras bahwa itu tidak diperlukan, saya menduga mereka harus berbuat lebih banyak daripada kurang."

Ketiga, apakah ECB akan menyambut baik tanda-tanda positif inflasi?

Pengukur utama ekspektasi inflasi zona euro jangka panjang, dilacak dengan cermat oleh ECB, berada di dekat level tertinggi 18 bulan.

Baca juga: Berawal dari Amerika Serikat, krisis keuangan menyebar ke Eropa, Asia

Kenaikan tersebut menyusul berakhirnya pemotongan sementara pajak pertambahan nilai Jerman, yang telah menekan harga, dan lonjakan harga minyak mentah 50 persen sejak November.

Sementara tanda-tanda positif untuk inflasi, ekonomi yang lemah akan terus membebani harga. Para analis mencatat bahwa perdagangan reflasi AS juga dapat menjelaskan meningkatnya ekspektasi inflasi zona euro.

Isabel Schnabel dari ECB yakin kenaikan inflasi jangka pendek tidak akan berdampak material pada keputusan kebijakan moneter.

Keempat, bagaimana dengan euro?

Euro telah melemah dalam beberapa hari terakhir, tetapi tidak jauh dari level tertingginya sejak awal 2018.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan menjadi 1,25 dolar pada akhir 2021, naik tiga persen dari level saat ini.

Lagarde mengatakan bahwa ECB akan "sangat memperhatikan" dampak mata uang yang kuat pada harga-harga. Dia mungkin ditanyai lagi tentang ambang batas rasa sakit bank sentral untuk kekuatan mata uang.

Baca juga: Parlemen UE pilih Christine Lagarde jadi pimpinan Bank Sentral Eropa

Kelima, daparkah ECB mempertimbangkan kontrol kurva imbal hasil?

Pablo Hernandez de Cos dari ECB mengatakan bulan ini bahwa ECB harus mempertimbangkan untuk bergerak ke kontrol kurva imbal hasil untuk meningkatkan inflasi.

Australia dan Jepang telah menargetkan bagian-bagian dari kurva obligasi negara untuk menjabarkan biaya pinjaman. Namun kebijakan tersebut lebih rumit bagi ECB karena tidak memiliki satu pun pasar obligasi pemerintah.

Sementara para ekonom memperkirakan opsi untuk tetap dalam perangkat ECB, mereka tidak menganggap itu akan segera diadopsi.

Baca juga: Uni Eropa setuju perpanjang sanksi ekonomi terhadap Rusia

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jumlah kereta barang China-Eropa catat rekor tertinggi baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar