Tempat pengungsian rentan jadi lokasi penyebaran COVID-19

Tempat pengungsian rentan jadi lokasi penyebaran COVID-19

Sejumlah warga berada di musala yang dijadikan tempat pengungsian saat banjir di Desa Antasan Senor, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Jumat (15/1/2021). Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kalimantan Selatan dari tanggal 1 hingga 14 Januari, sebanyak 67.842 jiwa terdampak banjir di sejumlah wilayah di Kalimantan Selatan. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S/foc. (ANTARA FOTO/BAYU PRATAMA S)

Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 mengungkapkan tempat pengungsian yang menampung masyarakat terdampak bencana dapat menjadi lokasi penyebaran COVID-19.

"Keadaan yang berdesakan saat berada di tempat evakuasi bisa menyebabkan tempat tersebut menjadi pusat infeksi virus corona karena orang akan cenderung berada dalam jarak yang berdekatan baik dikarenakan tempat yang terbatas misalnya tempat evakuasi maupun untuk mendapatkan rasa aman dan nyaman," kata Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers virtual di Graha BNPB Jakarta, Selasa.

Hal tersebut diakui Wiku sebagai tantangan tersendiri bila dilakukan evakuasi dalam kondisi COVID-19 dimana orang harus menjaga jarak.

"Ancaman ini menjadi beban ganda di mana umumnya di pengungsian akan meningkat penyakit-penyakit umum lain seperti gangguan pencernaan, diare atau stres," tambah Wiku.

Baca juga: Presiden Jokowi kunjungi posko pengungsian Mamuju

Sejauh ini satgas berusaha responsif terhadap kekhawatiran tersebut dengan melaksanakan swab antigen massal pada daerah-daerah terdampak bencana salah satunya gempa di Majene Sulawesi Barat.

"Nantinya pengungsi yang reaktif akan dirujuk ke dinas kesehatan setempat untuk penanganan lebih lanjut," ungkap Wiku.

Selain itu Wiku juga meminta ada pemisahan lokasi pengungsian antara kelompok rentan yakni lansia dan penderita komorbid dengan kelompok berusia muda demi mencegah penularan.

Selanjutnya akan dilakukan evaluasi apakah rumah sakit yang menangani pasien COVID-19 terdampak bencana, jika memang terdampak maka akan dipertimbangkan untuk dipindahkan ke rumah sakit rujukan terdekat lainnya.

"Perlu juga dilakukan disinfeksi rutin sebelum terjadi bencana dan menyiapkan lokasi pengungsian dengan memastikan ketersediaan sarana kebersihan seperti air bersih, peralatan cuci tangan, sabun dan atau 'hand sanitizer'," tambah Wiku.

Baca juga: Warga korban gempa bertahan di pengungsian

Tidak ketinggalan menyiapkan cadangan Alat Perlindungan Diri (APD) dan termometer sebagai bagian dari peralatan P3K serta mengingatkan masyarakat agar tetap menjaga jarak, menggunakan masker, menjaga kebersihan diri dan sekitar saat evakuasi.

"Dan paling penting, melakukan evakuasi berdasarkan penggolongan orang terdampak COVID-19. Sebaiknya pasien COVID-19 tidak dirawat di daerah dengan risiko bencana tinggi agar tidak perlu dilakukan mobilisasi pasien pada saat bencana terjadi," ungkap Wiku.

Wiku meminta agar BPBD dan pemerintah daerah eprlu menyiapkan protokol evakuasi khusus untuk melakukan evakuasi pasien dan pekerja medisnya dan harus memiliki data lokasi-lokasi kasus positif yang tinggal di area terdampak bencana.

"Selanjutnya memberi tanda khusus bagi kasus positif dan tidak saat evakuasi, serta memberikan pita dengan warna khusus di tangan, masker dengan tanda khusus atau tanda lain. Perlu dipertimbangkan juga rencana jalur evakuasi dan rencana pengungsian di mana kasus positif dan warga yang sehat terpisah dengan dibarengi sosialisasi yang masif sebelum pelaksanaan evakuasi," jelas Wiku.

Baca juga: Dinkes Sulbar turunkan tim pantau penerapan prokes di pengungsian

Menurut Wiku, daerah yang berada di zonasi merah dan kuning harus melakukan persiapan yang lebih mengingat laju penularan yang tinggi dimana pengungsian sebagai daerah yang riskan terjadinya penularan.

"Kami berharap pemda didukung pemerintah pusat dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah COVID-19 di tempat pengungsian," ungkap Wiku.

Baca juga: Banjarmasin buka gedung-gedung sekolah jadi tempat korban banjir

Sejumlah bencana yang terjadi pada 2021 adalah banjir yang antara lain terjadi di Kepulauan Bangka Belitung; kabupaten Bener Meriah dan Aceh Timur, Aceh; kabupaten Jember, Jombang dan Sampang, Sidoarjo, Jawa Timur; kabupaten Indramayu, Jawa Tengah; Kalimantan Barat; 10 kabupaten di Kalimantan Selatan; kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat; kabupaten Tasikmalaya, kabupaten Bogor Jawa Barat; kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara; kabupaten Halmahera Utara, Maluku Utara; kabupaten Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara; kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat; kabupaten Bintan, Kepulauan Riau.

Selanjutnya puting beliung juga melanda di Cirebon, Jawa Barat; kabupaten Natuna, Kepulauan Riau; serta sejumlah wilayah di Sumatera Utara dan Aceh.

Tanah longsor terjadi di Batam, Kepulauan Riau; Cianjur, Sumedang Jawa Barat; Manado, Sulawesi Utara; kabupaten Lues, Aceh.

Masih juga ada bencana gunung meletus yaitu gunung Sinabung di Sumatera Utara dan Semeru di Jawa Timur serta gempa bumi di Mamuju dan Majene di Sulawesi Barat.

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar