Rumah sakit di Inggris lacak vaksin COVID-19 pakai blockchain

Rumah sakit di Inggris lacak vaksin COVID-19 pakai blockchain

Ilustrasi teknologi blockchain dalam monetisasi data di Internet. (ANTARA News/HO)

Jakarta (ANTARA) - Dua rumah sakit di Britania Raya menggunakan teknologi blockchain untuk melacak vaksin COVID-19 dan penyimpanannya.

Dikutip dari Reuters, Rabu, dua rumah sakit di wilayah Warwick dan Startford-upon-Avon menggunakan buku besar terdistribusi (distributed ledger), salah satu jenis blockchain, untuk melacak vaksin dan obat kemoterapi, serta mengawasi lemari pendingin tempat menyimpan vaksin.

Baca juga: Aplikasi pemantau COVID-19 Samsung tersedia untuk pengguna Indonesia

Kedua rumah sakit tersebut menggunakan teknologi untuk mencatat data bersama dengan rantai pasokan dari Everyware, yang juga mnegawasi vaksin di National Health Service, serta Hedera, miliki Alphabet Inc dan IBM.

Reuters melaporkan banyak perusahaan yang menawarkan teknologi blockchain untuk memantau distribusi vaksin COVID-19 hingga tempat penyimpanan vaksin.

"Kami memastikan data akurat dan bisa diverifikasi data tersebut tidak pernah diubah," kata Tom Screen dari Everyware.

Everyware berpendapat vaksin sebenarnya bisa diawasi tanpa teknologi blockchain, namun, buku besar manual rentan sekali memuat kesalahan.

Insinyur elektro-bio medis di NHS South Warwickshire, Steve Clarke, menyatakan blockchain membantu mereka memberikan perawatan yang aman untuk pasien.

Baca juga: LINE luncurkan LINE Blockchain Developers dan BITMAX Wallet

Baca juga: IBW 2020 fokus pada teknologi blockchain "decentralized"

Baca juga: Tokocrypto sediakan platform Waves lewat ekosistem DApps

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BP Batam gunakan “blockchain” dalam tata kelola pemerintahan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar