Pejabat di Spanyol mengundurkan diri setelah potong antrean vaksin

Pejabat di Spanyol mengundurkan diri setelah potong antrean vaksin

Petugas bekerja dengan kotak berisi vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 setelah tiba di sebuah gudang di Guadalajara, Spanyol, Sabtu (26/12/2020), sehari sebelum negara tersebut memulai program vaksinasi. ANTARA FOTO/Jose Maria Cuadrado/Pool via REUTERS/aww/cfo.

Ini adalah keputusan yang saya yakini dan saya akan terus membelanya
Madrid (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan di Murcia, Spanyol, mengundurkan diri, Rabu (20/1), setelah ia mengaku telah divaksin COVID-19 meskipun dirinya bukan bagian dari kelompok penerima vaksin prioritas.

Kelompok yang diprioritaskan menerima vaksin COVID-19 pada tahapan pertama vaksinasi massal salah satunya tenaga kesehatan.

Usai memotong antrean vaksinasi, pejabat itu jadi sorotan sejumlah media lokal sejak Selasa (19/1). Banyak pihak mendesak pejabat tersebut, Manuel Villegas untuk mundur dari jabatannya.

Menurut dia, ia pantas menerima vaksin lebih dulu karena ia adalah seorang dokter. Menurut Villegas, pekerjaannya juga menuntut ia banyak berinteraksi dengan tenaga kesehatan— kelompok yang berisiko tinggi tertular virus SARS-CoV-2, penyebab COVID-19.

“Kartu identitas saya menyebut saya adalah seorang dokter, mereka tidak menyebut saya seorang politisi,” kata Villegas saat jumpa pers, Rabu pagi.

Ia menambahkan sekitar 400 pegawai Dinas Kesehatan di Murcia juga telah divaksin.

“Ini adalah keputusan yang saya yakini dan saya akan terus membelanya,” kata dia.

Pernyataan Villegas pun memancing kemarahan publik, termasuk kalangan politisi. Bahkan, partai dari kubu sayap kiri dan kanan mendesak ia untuk mengundurkan diri.

Kepala Daerah Murcia, Fernando Lopez Miras pada Rabu sore membenarkan ia telah menerima pengunduran diri Villegas dengan berat hati.

“Hari ini, saatnya saya menyampaikan selamat tinggal kepada seseorang yang saya kagumi... Villegas merupakan seorang teladan dan kinerjanya sangat memuaskan,” kata Lopez Miras saat jumpa pers.

Sumber: Reuters
Baca juga: Spanyol kirim vaksin dan makanan ke wilayah yang dilanda badai salju
Baca juga: Setengah penduduk Spayol belum mau divaksinasi COVID-19


Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar