BNI genjot penyaluran KPR bagi milenial

BNI genjot penyaluran KPR bagi milenial

Ilustrasi - Nasabah mengakses laman BNI untuk pengajuan KPR. ANTARA/HO-BNI.

Segmen milenial lebih memilih ke 'primary market' karena pertimbangan desain, harga terjangkau, lokasi, dan kepraktisan
Jakarta (ANTARA) - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menggenjot penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) bagi milenial pada 2021 karena besarnya potensi pasar kredit tersebut untuk segmentasi pekerja muda dalam rentang usia 21-35 tahun.

Direktur Bisnis Konsumer BNI Corina Leyla Karnalies dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis, menjelaskan kelompok pekerja muda itu mendominasi daftar pemohon KPR sebesar 60 persen pada 2020.

Potensi bisnis itu juga didukung banyak pengembang yang membuat proyek perumahan khusus milenial dengan desain khusus, harga terjangkau, dan skema pembayaran fleksibel.

BNI, kata dia, telah menyiapkan data internal, informasi pengembang, hingga demografi penduduk berdasarkan usia sebagai basis untuk menyasar potensi KPR di segmen milenial ini.

"Baik landed house maupun hunian vertikal, keduanya cocok dengan segmen milenial, tergantung kemampuan dan kebutuhannya. Segmen milenial lebih memilih ke primary market karena pertimbangan desain, harga terjangkau, lokasi dan kepraktisan," ujar Corina.

BNI Griya mencatat pertumbuhan positif KPR pada 2020 dengan nilai penyaluran hampir Rp9 triliun.

Komposisi terbesar di segmen debitur berpenghasilan tetap atau fixed income untuk pembelian di pasar primer.

Pada 2021, BNI tetap fokus pada segmen yang sama untuk pembelian rumah komersial dan subsidi di pasar primer.

Yang menarik, lanjut dia, BNI siap menawarkan suku bunga mulai 4,74 persen per tahun, fixed satu tahun pertama, dengan opsi bayar bunga saja hingga dua tahun untuk memudahkan debitur mencicil KPR pada masa pandemi dan jangka waktu hingga 30 tahun.

Selain itu, aplikasi KPR dapat diajukan secara daring dengan eForm BNI Griya yang dapat diakses melalui laman BNI, BNI Mobile Banking atau ketik tautan http://bit.ly/eFormBNIGriya.

Saat ini, pengajuan BNI Griya melalui e-form sudah mencapai rata-rata di atas 2.000 aplikasi per bulan.

BNI juga tetap memberlakukan fasilitas persetujuan instan untuk pengembang top dan jangka waktu kredit hingga 30 tahun.

"Pemberian kredit ini tentunya juga mempertimbangkan segmen yang relatif aman dan tidak terdampak pandemi, sehingga kualitas kredit tetap terjaga dengan baik," ujar Corina.

Baca juga: BNI andalkan kekuatan digital genjot bisnis konsumer


KPR subsidi

Corina menambahkan pada 2020, produk KPR BNI yaitu BNI Griya tumbuh di atas empat persen secara tahunan (yoy) dan KPR subsidi meningkat di atas 50 persen.

BNI senantiasa ikut berperan dalam mendukung program pemerintah di bidang penyediaan kebutuhan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dengan program penyaluran fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) bekerja sama dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

BNI mengadakan akad massal KPR Sejahtera BNI FLPP secara virtual dengan tujuan memberikan kemudahan bagi debitur MBR membeli hunian di tengah pandemi pada 2020.

Kemudahan yang diberikan berupa uang muka ringan, angsuran terjangkau, dan jangka waktu angsuran mencapai 20 tahun.

Sampai dengan akhir 2020, BNI telah membantu pemerintah dalam penyaluran rumah kepada masyarakat berpenghasilan rendah sebanyak 47 ribu dan akan terus bertambah pada 2021.

Baca juga: BNI ajak masyarakat daerah manfaatkan Agen46 bertransaksi saat pandemi


Enam fokus

Guna mendorong pertumbuhan BNI Griya dan menyalurkan KPR Subsidi, BNI siap mengimplementasikan enam fokus.

Pertama, fokus ekspansi BNI Griya pada segmen risiko rendah dan nasabah saat ini serta mengoptimalkan rantai nilai bisnis melalui sinergi dengan bisnis perbankan maupun dengan entitas anak.

Fokus itu, kata dia, akan memberikan potensi bisnis konsumer khususnya dalam menggarap BNI Griya.

Kedua, penetrasi ke pasar primer griya melalui peningkatan kerja sama dengan mitra pengembang PKS dan mengoptimalkan seluruh jaringan cabang/outlet yang tersebar di seluruh Indonesia sebagai kanal pemasaran BNI Griya.

Ketiga, digitalisasi pengajuan kredit (e-form) dan memperkuat pemasaran melalui kemitraan strategis dengan media daring khusus properti untuk meningkatkan kemudahan dan kecepatan proses BNI Griya.

Keempat, optimalisasi penyerapan kuota BNI Griya Subsidi yang terdiri dari FLPP, SSB, dan BP2BT serta menyediakan skema bridging loan untuk pembangunan rumah.

Kelima, melakukan fokus ekspansi kepada institusi yang diseleksi dan perusahaan, dengan memanfaatkan beragam kanal pemasaran melalui optimalisasi peran cabang sebagai office channeling, fronting agent, dan e-channel.

Keenam, penetrasi potensi nasabah payroll dengan mengoptimalkan data analytics serta optimalisasi data leads debitur eksisting dan nasabah Emerald.

Baca juga: BNI salurkan bantuan korban bencana di Sulawesi Utara dan Jawa Barat
Baca juga: BNI: Kini gaji Rp2 juta sudah bisa akses KPR

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemendag gandeng perbankan bantu pembiayaan ekspor UKMĀ 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar