Menhub: Operasi pencarian pesawat SJ 182 dihentikan

Menhub: Operasi pencarian pesawat SJ 182 dihentikan

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan keterangan kepada awak media terkait penghentian pencarian pesawat SJ 182 di Jakarta, Kamis (21/1/2021). ANTARA/HO-Kemenhub/am.

Hari ini adalah hari terakhir perpanjangan (operasi) Basarnas, dengan berbagai pertimbangan kita menutup operasi SAR hari ini
Jakarta (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan operasi pencarian dan penyelamatan (SAR) terhadap korban penumpang dan puing pesawat Sriwijaya Air SJ 182 resmi dihentikan.

"Hari ini adalah hari terakhir perpanjangan (operasi) Basarnas, dengan berbagai pertimbangan kita menutup operasi SAR hari ini," kata Menhub dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis.

Menhub menjelaskan Basarnas sudah melakukan operasi selama tujuh hari dan sudah memperpanjang 2x3 hari dan sudah ditemukan sebanyak 324 kantong jenazah.

"Kami menyampaikan terima kasih kepada tim DVI RS Polri yang sudah berhasil mengidentifikasi sebanyak 43 korban dan insya Allah saya dengar, hari ini jam 17.00 WIB, akan ada lagi tambahan yang teridentifikasi dan dari 43 korban, sudah 32 yang diserahkan kepada keluarganya," ujarnya.

Baca juga: Basarnas hentikan pencarian korban Sriwijaya Air SJ 182

Budi menambahkan PT Jasa Raharja sudah memberikan santunan kepada 39 ahli waris dan Sriwijaya memberikannya kepada satu ahli waris.

"Saya dengar juga sudah ada tambahan ahli waris, paling tidak lima orang yang sudah akan segera disampaikan," katanya.

Menhub juga mengucapkan terima kasih atas kerja keras tim gabungan pencarian dan penyelamatan, yang terdiri atas Kemenhub, Basarnas, TNI, Polri, KNKT dan relawan.

Meskipun pencarian dihentikan, ia memastikan tetap melakukan upaya-upaya seperti mengalihkan operasi kepada KNKT dengan KNKT sudah mendapat kesepakatan dari KSAL, TNI, dan Polri untuk melakukan operasi lanjutan di Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Jakarta.

"Tentu, apa yg dilakukan di antaranya upaya menemukan CVR, di mana Presiden juga mengharapkan itu ketemu, sehingga analisa yang dilakukan oleh KNKT akan paripurna," katanya.

Untuk menghormati para korban, Menhub mengatakan pada Jumat (22/1/2021) pukul 06.00 WIB dengan kapal KRI Semarang dan paling tidak perwakilan 50 keluarga korban akan menuju ke sekitar Pulau Lancang untuk melakukan tabur bunga.

"Untuk itu, pemerintah menyampaikan duka cita yang mendalam dan berdoa agar para korban dapat tempat di sisi Tuhan Yang Maha Esa," ujar Menhub Budi.

Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 jatuh pada Sabtu (9/1/2021) di laut sekitar Pulau Lancang, Kepulauan Seribu.

Pesawat Boeing 737-500 teregistrasi PK-CLC itu diawaki enam awak. Rincian penumpangnya adalah 40 dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi, dan enam awak.

Baca juga: Basarnas kumpulkan 324 kantong jenazah korban pesawat SJ-182
Baca juga: Jasa Raharja telah serahkan santunan 36 ahli waris korban SJ 182


Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kebijakan peniadaan mudik berhasil tekan mobilitas penduduk

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar