Satgas: Kepatuhan protokol kesehatan belum meningkat signifikan

Satgas: Kepatuhan protokol kesehatan belum meningkat signifikan

Ilustrasi - Razia masker dalam rangka menegakkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. ANTARA/HO-Bagian Prokompim Setda Banyumas

menjadi bahan refleksi diri bagi pemerintah daerah
Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyatakan selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), kepatuhan terhadap protokol kesehatan belum meningkat secara signifikan.

"Hasil monitoring perubahan perilaku yaitu rata-rata kepatuhan memakai masker dan menjaga jarak di tingkat nasional khususnya selama penerapan pembatasan kegiatan, memberikan cerminan sebenarnya bahwa upaya kita untuk meningkatkan kepatuhan protokol kesehatan ini belum tampak signifikan hasilnya," kata Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers virtual di Graha BNPB Jakarta, Kamis.

Seperti diketahui, pemerintah sejak 11 Januari 2021 menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di 7 provinsi yang berada di pulau Jawa dan Bali yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Banten, DI Yogyakarta dan Bali.

"Secara trend rata-rata kepatuhan protokol kesehatan Minggu lalu cenderung meningkat dibandingkan dua minggu sebelumnya yaitu dari 50,27 persen menjadi 62,46 persen atau naik sebesar 12,9 persen dalam memakai masker; kemudian dari 35,98 persen menjadi 53,09 persen atau naik 17,9 persen dalam menjaga jarak," tambah Wiku.

Baca juga: Satgas: Kepatuhan pada protokol saat libur Natal-Tahun Baru turun
Baca juga: Kepatuhan pada protokol kesehatan di Sumatera dan Papua paling rendah


Namun kenaikan rata-rata tersebut belum bisa menyerupai tingginya kepatuhan di awal upaya monitoring di bulan September dan Oktober yaitu menembus angka 84,77 persen dalam memakai masker dan 69,04 persen dalam menjaga jarak.

"Hasil ini seharusnya mampu menjadi bahan refleksi diri bagi pemerintah daerah maupun masyarakat untuk meningkatkan kepatuhan individu maupun komunitas serta bahan evaluasi program operasi yustisi yang sudah dilakukan oleh aparat penegak hukum setempat," ungkap Wiku.

Wiku mengingatkan bahwa efek positif perubahan perilaku membutuhkan waktu yang lebih lama untuk berdampak kepada penurunan kasus namun dapat menghasilkan perbaikan penanganan COVID-19 yang berkelanjutan apabila dijalankan terus-menerus.

Berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 pada hari ini, kasus COVID-19 di Indonesia bertambah 11.703 orang sehingga total kasus mencapai 951.651 orang. Pasien yang dinyatakan sembuh bertambah 9.087 orang menjadi 772.790 dan pasien meninggal dunia bertambah 346 orang sehingga totalnya 27.203 orang telah meninggal.

Baca juga: Kepatuhan penggunaan masker di Jakarta belum penuhi standar minimum
Baca juga: Doni Monardo ajak kaum ibu gelorakan kepatuhan protokol kesehatan

 

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Masyarakat harus berperan akhiri pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar