Liga 1 Indonesia

Robert Alberts setuju Liga 1 di akhiri tanpa gelar juara dan degradasi

Robert Alberts setuju Liga 1 di akhiri tanpa gelar juara dan degradasi

Pelatih Persib Bandung, Robert Alberts. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Tidak melanjutkan Liga 1 2020 dalam pandangan saya adalah keputusan yang tepat
Jakarta (ANTARA) - Pelatih Persib Bandung Robert Rene Alberts setuju dengan keputusan PSSI yang menyatakan Liga 1 Indonesia musim 2020 di akhiri tanpa adanya gelar juara maupun tim yang degradasi atau promosi.

Dikutip dalam laman resmi klub dari Jakarta, Jumat, sejak Desember dirinya mengusulkan agar kompetisi sebaiknya dihentikan dan fokus merancang musim 2021 yang lebih baik. Soal juara maupun degradasi/promosi lebih baik dikubur dalam-dalam meski Persib menjadi pemuncak klasemen.

"Yang jelas, setelah tiga dari 34 pertandingan kita tidak bisa menyebut adanya tim juara. Pasalnya, selain itu masih ada klub yang baru menjalani 2 laga," ujar Robert.

Baca juga: Sulit bagi Robert Alberts beri menu latihan saat kompetisi belum jelas

"Kita juga tidak bisa berbicara tentang tim yang terdegradasi karena liga berhenti di masa-masa awal. Tidak hanya tentang liga 1 tapi juga liga 2. Hal ini berdampak besar karena kaitannya dengan banyak klub," katanya menambahkan.

Bagi Robert, banyak hal yang harus dipertimbangkan apabila kompetisi tetap dilanjutkan. Klub akan sulit mempersiapkan tim serta banyak pemain asing yang hengkang maupun pulang ke negara masing-masing.

Maka keputusan menghentikan liga merupakan hal yang tepat. Tinggal sekarang PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) segera memutuskan kapan kompetisi akan digelar serta tak lupa memprioritaskan izin dari kepolisian.

Baca juga: Rencana Liga 1 digelar 1 Februari dinilai tidak rasional
Baca juga: Izin kepolisian harus jadi prioritas setelah Liga 1 dihentikan


"Keputusan untuk tidak melanjutkan Liga 1 2020 dalam pandangan saya adalah keputusan yang tepat. Sehingga, sekarang kita semua bisa fokus kepada hal lain, hal yang lebih positif," kata dia.

Seperti dalam pernyataan sebelumnya, Persib mengusulkan kompetisi digelar dengan mengikuti pada kalender Eropa yakni pada Agustus. Dengan begitu, segala permasalahan klasik di pesepakbolaan Indonesia sedikitnya bisa teratasi, termasuk bursa transfer pemain.

Sembari menunggu Agustus, Persib mengusulkan kepada federasi, operator, dan seluruh klub mesti berembug lagi memikirkan opsi turnamen lain untuk mengisi kekosongan waktu.

Baca juga: PSSI minta LIB segera siapkan liga musim 2021
Baca juga: Persib nilai penghentian kompetisi bagai buah simalakama
Baca juga: PSSI resmi hentikan Liga 1 dan 2 musim 2020 tanpa juara

 

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Berangkat ke Sleman, Persib Bandung boyong 23 pemain

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar