Olimpiade

Jepang bantah laporan The Times menyebut Olimpiade Tokyo dibatalkan

Jepang bantah laporan The Times menyebut Olimpiade Tokyo dibatalkan

Logo Olimpiade Tokyo terlihat melalui papan nama, di gedung Kantor Pemerintah Metropolitan Tokyo di Tokyo, Jepang 22 Januari 2021. ANTARA/REUTERS / Issei Kato/pri.

Jakarta (ANTARA) - Jepang tetap berpegang teguh atas komitmennya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo tahun ini dan membantah laporan tentang kemungkinan pembatalan, kendati pernyataan tersebut tampaknya tidak meredakan kekhawatiran publik atas pelaksanaan acara tersebut selama pandemi.

Pernyataan tersebut dikeluarkan pemerintah Jepang sebagai respon atas laporan koran The Times yang menyebut bahwa pemerintah Jepang secara diam-diam memutuskan pembatalan Olimpiade Tokyo karena memburuknya pandemi.

Meskipun sebagian besar Jepang berada dalam keadaan darurat karena gelombang ketiga infeksi COVID-19, penyelenggara Olimpiade Tokyo telah berjanji untuk melanjutkan agenda itu, yang akan dibuka pada 23 Juli setelah ditunda selama setahun karena virus corona.

Baca juga: Distribusi vaksin bukan prasyarat Olimpiade, kata pejabat Jepang
Baca juga: Olimpiade Tokyo layak dibatalkan, kata mantan pejabat Olimpiade 2012


Seorang juru bicara pemerintah mengatakan "tidak ada kebenaran" pada laporan di koran Times Inggris bahwa pemerintah secara pribadi menyimpulkan olimpiade harus dibatalkan.

"Kami dengan jelas akan menolak laporan tersebut,” kata Wakil Ketua Sekretaris Kabinet Manabu Sakai dalam sebuah konferensi pers yang diikuti Reuters, Jumat.

The Times, mengutip seorang anggota senior tak dikenal dari koalisi yang berkuasa, mengatakan fokus pemerintah sekarang adalah mengamankan peluang olimpiade di Tokyo di tahun 2032.

Baca juga: Presiden IOC Bach tegaskan tidak ada "Rencana B" untuk Olimpiade Tokyo
Baca juga: Pejabat senior IOC sebut Olimpiade Tokyo tak harus dihadiri penonton


Menegaskan kesalahan laporan itu, Kepala Komite Olimpiade Jepang Yasuhiro Yamashita mengatakan kepada Reuters bahwa laporan itu salah dan palsu.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike juga mengatakan tidak ada pembicaraan tentang pembatalan atau penundaan olimpiade dan protes harus diajukan atas laporan Times.

"Sangat mengecewakan melihat Times mengembangkan berita seperti tabloid dengan sumber yang tidak dapat dipercaya," kata sumber dari panitia penyelenggara kepada Reuters.

"Pemerintah pusat berkomitmen penuh untuk menyelenggarakan olimpiade yang aman dan terjamin, dan kami selalu didorong oleh dedikasinya," kata sumber itu.

Baca juga: Tokyo pangkas lagi jumlah atlet yang hadiri pembukaan Olimpiade
Baca juga: PM Suga janji teruskan persiapan Olimpiade meskipun COVID-19 melonjak
Baca juga: Jepang larang atlet asing masuk selama keadaan darurat virus corona

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Hashimoto ditunjuk sebagai presiden komite penyelenggara Tokyo 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar